SAHABAT SETIA

TINTA DARI ILAHI

Thursday, September 22, 2016

"Cuma kau je yang belum buktikan diri kau. Jangan berhenti berlari, dik."

Dan dia diam.

"Tapi..sampai bila?"

"Selagi belum bertemu destinasi akhir kita-SYURGA. Selagi itu, kita punya masa."




-------------------

PERSISIRAN PANTAI, BAGAN LALANG
Angin bertiup. Sepoi terasa. Azma terpaku melihat keindahan alam. Begitu indah sekali pemandangan pagi ini. Burung terbang bebas dan berkicau untuk memulakan hari. Dan sang mentari, kelihatan seperti malu-malu pula untuk keluar bersemuka dengan si langit.

Kagum.

Subhanallah.

Dalam hati, kata-kata umi semalam masih  terngiang-ngiang di kotak fikirannya.

"Adik, kuat ya. Allah ada. Sebab itu, jangan putus asa."

Dan dia menangis.

"Tapi umi, adik bukan macam orang lain. Adik cacat umi, adik takut..nak hadapi semua ni."

Umi mendekat, mendakap erat tubuh anak bongsunya itu. Hanya diam membantu. Sengaja membiarkan anaknya itu menangis semahu-mahunya di pelukannya. Sebelum akhirnya bersuara, "macam mana adik tahu yang adik tak boleh buat kalau adik belum pun hadapi semua tu?"

Azma terpaku. Air matanya tetap mengalir deras, di pelupuk mata. Diseka, kemudian terjeda. Semula.

----------------------

-bersambung



Tuesday, August 9, 2016

Bingkisan Hikmah: Tudung Wanita Itu Empat

Petikan kata dari buku 'Beduk Diketuk', Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Tudung wanita itu ada empat.

Apa dia?

Tudung pada wajah
Jangan sampai wajahnya mengundang fitnah.
Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi.

Tudung pada mata
Matanya tidak memandang lelaki lain selain mahramnya.
Solehah yang hakiki, tidak dipandang dan tidak memandang.
Tudung pada suara
Tidak dilunakkan dengan tujuan memikat dan mempesona.
Tudung pada hati; mengingati Allah dengan tasbih Fatimah : SubhanAllah, Alhamdulillah, Allahhuakbar.."

Tapi ingatan untuk diri.
Muslimat, ada beza antara sombong dan menjadi terhormat.
Tertutup jangan jumud. Terbukalah, namun jangan sampai terbiar hanyut.

Islam itu, indah.
---
Banyak tokoh-tokoh wanita muslimah yang dapat dijadikan contoh betapa perlunya peranan kita muslimat, di medan amal Islami ini.

Malala Yousufzai. Satu contoh tokoh wanita kontemporari yang berani ke depan, berlantang suara dalam menegakkan keutamaan pendidikan dalam kalangan wanita.

Hanan Al-Hroub. Tokoh pendidik wanita Palestin yang berjaya membangunkan kanak-kanak Palestin di sana. Sentuhan wanita nyata penting dan mampu menggoncangkan dunia.

Jika bukan dari kita sendiri, siapa lagi?

.

.

Jadilah kita, wanita yang berprinsip.
biarlah keterbukaan kita itu, yang berprinsip 
yang tidak lari dari syariat
walaupun hanya sekecil perkara
walaupun hanya dianggap remeh
berprinsiplah.


Muhasabah untuk diri.
Moga Allah jaga. 

Monday, August 8, 2016

Pengemis Cinta

Coretan Hikmah: Pengemis Cinta

Hamba ini seperti pengemis...
Terlalu lemah,
Mengharap kekuatan dan kudrat dariNya
Untuk harungi dan depani cabaran di luar sana
Di sebalik jalal dan juga jamalNya..

Hamba ini seperti pengemis...
Mudah goyah,
Tatkala diuji dan diberi pilihan..
Mudah sekali untuk tak tetap pendirian
Seakan lupa akan firmanNya Tuhan
Hadapilah..segala ujian dan dugaan
Dengan sabar, solat
dan istiqamah dalam perjuangan..


Ya..
Hamba in seperti pengemis..
yang begitu hina
merintih hiba
di hadapan Sang Pemilik Cinta

Tapi perasaan seorang pengemis ini,
bahagia.
Kerna dengan Dia
Hanya Dia
yang mampu mengubat segalanya.

Dan semoga,
aku kekal menjadi pengemis.
Terus mengemis...
sehingga berjaya meraih syurga.







Friday, July 29, 2016

Coretan Rasa: Sebuah Damai Itu Bagaimana?

Pada langit itu,
Satu persatu di tekuni.
Diamati...

Subhanallah.
Persis kehidupan yang penuh warna warni.

---

Allah hadirkan
Matahari yang memancar sinarnya di pagi hari
Agar engkau menikmati
Betapa indahnya keping-keping kehidupan di bumi ini
Yang satu-persatunya,
Harus kau amati. Setiap inci.

Allah datangkan
Cahaya rembulan di kegelapan malam yang sepi
Begitu indah..
Seakan sebuah ganjaran kerehatan buat hambaNya
setelah membanting-tulang berhempas-pulas
Dengan beribadah tekun-bekerja di awal siangnya
Demi mencicipi rezki halal di perjalanan kehidupan
yang sementara cuma

Allah titipkan
awan-awan yang menghiasi langit kejora itu
dengan titisan air hujan,
hasil putaran sang awan
yang memaknai kehidupan bersama hidupan
Nun.. di sebalik kejauhan

Lalu akhirnya...

Allah hadiahkan
Sang pelangi yang memukau insan
yang lahir..setelah berakhirnya titisan hujan
Seakan memberi
'ganjaran' utuh setelah kehujanan

---

Begitulah cerminan-sebuah-kehidupan..

Lalu merasai damai itu bagaimana?

"Apabila kau percaya, tiada perkara tanpa rahmatNya,
dan tiada susunan melainkan pasti, ada hikmah di setiap satunya."


:)

| Salanjur | 300716|









Saturday, April 2, 2016

Cerpen: Syurga

23 JANUARI 2013
ALOR SETAR, KEDAH

"Wirda, Nisa' berdosa Wir. Nisa'..tak kuat.."

Wardah mengusap sahabatnya itu. Lembut. Jauh di sudut hati, timbul rasa sebak melihat sahabatnya yang sedang berduka.
Benarlah.
Sakit peha kanan, peha kiri pasti turut merasainya.

Wardah hanya membisu. Setia mendengar luahan sahabatnya. Sebelum memulakan bicara,

" Nisa', awak percaya tak dengan ketentuan Allah? "
Lembut Wardah menuturkan.

"Mestilah saya percaya."

"Alhamdulillah. Jadi awak yakin, setiap sesuatu yang berlaku itu, tidak akan pernah ada yang sia-sia?"

Nisa' membatu. Terdiam. Berfikir.

"Ya, Wir. Nisa' yakin. Tapi, Nisa' tetap rasa berdosa. Nisa' tak mampu membahagiakan dia sebelum meninggal, bahkan selalu menyakitkan hatinya. Macam mana ni Wir? Apa yang perlu Nisa' buat sekarang? Nisa' tak sempat mohon maaf sebelum..sebelum.."

Serta-merta pipinya terasa hangat. Air mata Nisa' laju mengalir membasahi pipinya yang mungil.

" Nisa', sudahlah. perkara lepas, biarkan ia berlalu. Arwah pun dah selamat dikebumikan. Semoga ibu tenang di sana.."

Air mata Nisa' semakin laju mengalir.

" Ingat Nisa', kita masih ada kehidupan. Masih jauh perjalanan. Harus memandang ke depan, perbaiki kembali kesilapan lalu, bukan hanya menangisi pemergian ibu. Tak akan ada gunanya lagi Nisa', sudahlah tu" Wardah cuba menenteramkan hatinya.

'Ya Allah, kuatkan sahabatku ini Ya Ilah,' gumamnya dalam hati.

Nisa' merapati wajahnya ke bahu Wardah sebelum mereka berpelukan. Erat.
Wardah terus-menerus mengusap bahunya.

Dan gerimis hujan pada petang itu seolah turut sama menemani mereka dan menangisi pemergian ibu.

--------------------

15 JANUARI 2008

"Nisa', ibu nak mintak tolong sikit boleh..? Tolong.."

"Arggh!" Belum sempat ibunya berkata lanjut, Nisa' terlebih dahulu mendahului.

"Apa ni ibu. Nisa' banyak kerja lah. Tak ada masa untuk semua benda tu. Adik-adik kan ada, boleh mintak tolong diorang je okey?" Bahasanya kasar. Buku yang dipegangnya dihentak ke meja. Dalam hati, mendengus hebat.

'Ada-ada je lah ibu ni. Masa ni lah nak mintak tolongnya.'

Hati si ibu beristighfar. Diam.

"Tak apalah kalau macam tu." Datar suara ibu. Tapi sebelum keluar, sempat dia senyum dan pesan kepada si anak."Kejap lagi ibu selesai masak, ayam masak merah. Nisa' suka kan? Nanti turun sama makan ya."

"Hmm" Nisa' hanya menggumam. Sepatah.

Mak Idah kemudiannya berlalu pergi.

Dan si anak, hanya diam. Dan kembali menyambung kerjanya yang dari tadi hanya menonton filem baru Korea..

.

.


Di luar, Mak Idah tidak putus-putus beristighfar dan berdoa memuji Tuhan.

" Ya Allah, kau telah kurniakan aku seorang anak perempuan yang begitu cerdas, dan aku bersyukur kepadaMu. Namun kau jadikanlah dia juga cerdas dan begitu baik akhlaknya."

.


.

Doa si ibu.
Yang siapa sangka.
Panahan sakti kepada akan terkabulnya ia.

Pabila sampai, masanya.









TAMAT
-Sebuah nukilan, pendek.









Bingkisan Hikmah: Erti Bahagia

Bahagia itu
Bukan hanya sekadar mimpi
Tetapi hakikatnya, pasti
Semua manusia mengimpi

Bahagia itu
Tidak berlaku tanpa memberi
Kerna memang lumrah insani
Buat yang mengerti
Pasti akan terus usaha menalar makna diri

Bahagia itu
Bila Engkau mampu fahami ia
Percayalah
Tiada apa yang akan kau pinta
Selain ia
Walau seperti sederhana cuma

Kerna yang apa adanya itu
Akan tetap membahagiakan
Tanpa perlu pengertian
Bila hati hidup Bertuhan

Sungguh,
Bahagia itu
Adalah pabila
Hati tenang mengingatiNya.

.

.

Qalbun saleem (Hati yang sejahtera)

TanpaNya, kita tidak punya makna.

Semoga terus bersama menuju redhaNya.

.

.

030416
1:56 AM
Irbid, Jordan





Tuesday, March 22, 2016

22 Mac : Memperingati Syahidnya 2 Permata Ummah

22 Mac.
Hari peringatan, syahidnya 2 permata ummah, Syeikh Ahmad Yasin dan Dr Said Ramadhan Al-Buthi.
---
Mengenang Syeikh Ahmad Yasin, Antara Pemimpin dan Fitnah Harta
Syeikh Yasin, nama lengkapnya Syeikh Ahmad Ismail Yasin lahir tahun 1938 di desa Al-Jura, sebelah selatan kota Gaza, syahid pada saat sedang puasa sunat Isnin- Kamis, hari Isnin, 1 Safar 1425 H/ 22 Mac 2004 M karena dihentam rudal penjajah Zionis Israel setelah melaksanakan solat subuh berjema’ah di masjid Al-Mujama’ Al-Islami, Gaza.
Syeikh Ahmad Yasin merupakan tokoh spiritual gerakan Hamas, Qiyadah (pemimpin) bagi pejuang dan rakyat Palestin melawan penjajah Zionis Israel.
Walaupun usianya uzur, keadaan tubuhnya lumpuh dari leher hingga hujung kaki, setiap hari harus menggunakan kerusi roda, tidak menghalangi beliau untuk berdakwah, memimpin dan membina umat, rakyat Palestin khususnya di Gaza.
Beliau memiliki ‘izzah (kemuliaan) sehingga disegani dan dicintai kawan, ditakuti lawan dalam hal ini penjajah Zionis Israel.
Sebagai tokoh spiritual dan qiyadah dalam perjuangan, Syeikh Ahmad Yasin banyak memberikan keteladanan bagi pengikutnya dan rakyat Palestina, juga bagi umat Islam yang rindu syahid di jalan Allah.
Dalam suatu khutbahnya, Syeikh Ahmad Yasin pernah berkata: " Umat ini tidak akan pernah memiliki kemuliaan dan meraih kemenangan kecuali dengan Islam. Tanpa Islam tidak pernah ada kemenangan. Kita selamanya akan selalu berada dalam kemunduran sampai ada sekelompok orang dari umat ini yang siap menerima panji kepemimpinan yang berpegang teguh kepada Islam, baik sebagai aturan, perilaku, pergerakan, pengetahuan, mahupun jihad. Inilah satu-satunya jalan. Pilih Allah atau binasa! "
" Dan Allah tidak menjadikan pemberian bala-bantuan itu melainkan sebagai kabar gembira bagi (kemenangan) mu, dan agar tenteram hatimu karenanya. Dan kemenanganmu itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. "
(Ali Imran :126).
Suatu ketika ada seorang penganut Kristen di kota Ramallah, Tepi Barat, Bassam Hana Rabbah namanya. Dia datang menemui Syeikh Ahmad Yasin untuk mengadukan permasalahannya karena ada seseorang di Gaza melakukan penipuan terhadap dirinya. Syeikh Ahmad Yasin yang juga pimpinan Dewan Islah (perdamaian) dengan bijaksana mampu mendamaikan antara Bassam Hana Rabbah seorang Kristen dengan seseorang yang telah melakukan penipuan.
" Syeikh meresponnya dengan serius, bahkan mampu bersikap adil terhadapku. Hak-hak saya pun boleh kembali saya nikmati. Sebagai tanda terima kasih, sebagian hartaku diberikan kepada Dewan Islah ", tutur Hana Rabbah.
Sebagai seorang pemimpin, Syeikh Ahmad Yasin tidak cinta dunia, tidak gila harta, bahkan kehidupannya sangat sederhana.
Mariyam Ahmad Yasin menceritakan tentang sikap hidup ayahnya:
"Rumah ayah terdiri dari 3 kamar dengan jendela yang sudah rapuh. Rumah ini sangat sederhana sekali. Ini fakta bahwa ayahku tak cinta dunia, namun cinta akhirat. Banyak yang menawari beliau untuk memiliki rumah seperti pejabat tinggi negara, namun ditolaknya. Bahkan pernah suatu ketika, Pemerintah Autoriti Palestin memberi sebuah rumah besar di suatu kampung mewah di Gaza, namun Tawaran itupun di tolak, ia tidak peduli dengan berbagai ragam bentuk kesenangan duniawi.
Rumah ini sangat sempit. Tidak ada lantai, dapurpun ala kadarnya. Jika musim dingin, kami kedinginan. Namun jika musim panas tiba, kami pun kepanasan. Ayah sama sekali tidak memikirkan untuk merenovasi rumahnya. Ia justeru sibuk mempersiapkan rumah di akhiratnya. Adapun keadaan sebegini, alhamdulillah, kami cukup sabar, karena kami percaya. Insya Allah, kami akan melihatnya lagi di surgaNYa nanti. Untuk itulah kami juga sangat berharap dapat mati syahid seperti beliau."
Jika Syeikh Ahmad Yasin ingin kaya, dilimpahi harta , rumah mewah bertingkat, kereta mewah lebih dari empat, makanannya serba lazat, semuanya boleh sahaja beliau dapatkan, bukankah beliau mempunyai pengikut yang taat, kedukukan yang memikat?
Akan tetapi semuanya itu tidak beliau lakukan untuk memperkaya diri di tengah pengikut dan rakyatnya yang sedang sengsara dan menderita, akibat penjajah, sekali lagi tidak!
Syeikh Ahmad Yasin memiliki iman dan perasaan yang tinggi, beliau sangat cinta dan peduli kepada umat yang pada hakikatnya adalah umat Nabi Muhammad saw.
Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul (Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu: Nabi-nabi, para siddiiqiin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.
(An Nisa' :69).
---
Syahidnya Dr Said Ramadhan Al-Buti di Masjid Iman, Damsyik
DAMSYIK: Serangan pengebom nekad di dalam Masjid Eman yang terletak di tengah-tengah ibu kota Syria (waktu Malaysia) meragut 42 nyawa termasuk ulama terkenal Sunni negara itu, Syeikh Mohammad Said Ramadan al-Buti yang difahamkan cenderung kepada rejim pemerintah.
Serangan yang dilakukan pada sebelah petang itu menyaksikan pengebom nekad meletupkan dirinya sendiri ketika Mohamed al-Buti sedang mengadakan ceramah agama untuk pelajarnya.
"Jumlah kematian susulan serangan pengganas ini meningkat kepada 42 di mana 84 mangsa lain mengalami kecederaan.
Kematian Mohamed al-Buti disifatkan satu tamparan hebat kepada Presiden Bashar al-Assad, di mana beliau sedang berusaha menamatkan ancaman pemberontak di negara itu.
Datangnya Ulama' membawa Rahmat. Tanggal 21 Mac 2013 perginya seorang Ulama' terkemuka dunia dibawa bersama ilmunya. Dia dikurniakan Syahid tatkala di usia senja. Datangnya dinanti penduduk bumi, perginya ditunggu-tunggu penduduk langit.
Terlalu besar jasanya pada ummah ini. Dia adalah seorang Ulama' yang 'alim Rabbani.
.
.
Semoga Allah merahmati dan mengampuni keduanya.
Al- Fatihah


Monday, March 21, 2016

7 Asas Pembinaan Keluarga Bahagia

Pergaulan yang baik perkukuh hubungan kasih sayang 
Semua orang pastinya mengimpikan untuk berada dalam keluarga dan keturunan yang baik.
TUJUH asas pembinaan keluarga bahagia, yang  jika diberi perhatian dan diamalkan secara istiqamah akan menghasilkan kehidupan berkeluarga yang bahagia, seimbang serta mencapai kedudukan keluarga syurgawi.
Asas bina keluarga
Asas pertama membina keluarga bahagia ialah keimanan serta ketakwaan kepada Allah, kerana perkara itu dijelaskan dalam firman-Nya bermaksud:

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang yang bertakwa.” (Surah Ali-Imran, ayat 133)
Hanya mereka yang memiliki keimanan dan ketakwaan kepada Allah mampu melayari kehidupan berumah tangga yang bahagia.
Malah, perkara itu turut dijelaskan Rasulullah SAW bermula dari cara memilih pasangan lagi.

Pesan baginda Nabi Muhammad S.A.W:
“Apabila kita berkahwin, pastinya kita ingin bahagia. Hakikatnya, bahagia itu subjektif kerana ada melihat bahagia dari segi material yang dimiliki tetapi ada juga yang kaya namun hidup tidak bahagia.
“Oleh itu, Rasulullah sudah memberi panduan jika ingin memilih pasangan, pilih yang beriman dan bertakwa kepada Allah. Jika kita pilih pasangan yang memiliki ciri-ciri ini, akan bahagia dunia dan akhirat,” katanya.
Asas kedua ialah mawaddah warahmah atau kasih sayang yang juga ditunjukkan Rasulullah SAW melalui dua pendekatan iaitu dengan kata-kata dan perbuatan yang melambangkan kasih sayang antara suami isteri.

Beri hadiah
Selain memanggil pasangan dengan panggilan elok penuh penghormatan, kasih sayang juga perlu ditunjukkan menerusi kebiasaan memberi hadiah, sentuhan, khidmat serta meluangkan masa bersama.

Hal ini bukan sahaja teraplikasi untuk pasangan: ibu dan ayah kita.
Bahkan sesama adik-beradik, perlu banyakkan memberi antara satu dengan yang lain.
Dan percayalah, amalan saling memberi hadiah ini pasti akan menghasilkan keterikatan hati.

.

.
Untuk hidup yang seimbang pula, sebagai Muslim, kita perlu ada empat unsur yang sentiasa dipelihara dengan bersungguh-sungguh:
“Empat unsur itu ialah FIZIKAL yang merujuk kepada perlunya menjaga makan minum.
EMOSI membabitkan kasih sayang diikuti ROHANI iaitu ibadat kita kepada Allah.
Akhirnya, AKAL yang makanannya adalah ilmu.
Semua unsur ini dapat membantu mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat,”

Asas lain ialah pergaulan yang baik, amanah dan tanggungjawab, rezeki halal, berdoa kepada Allah dan berbuat baik kepada ibu bapa. Kesemua asas itu juga jika dipelihara oleh suami dan isteri akan melahirkan kehidupan bahagia serta membina anak soleh dan solehah, insyaAllah.
Pergaulan baik penting
Pergaulan yang baik antara suami, isteri (ibu dan ayah) serta anak-anak cukup penting kerana suasana yang baik itu secara tidak langsung akan mendorong setiap ahli keluarga menghargai serta menghormati, akhirnya mengukuhkan hubungan kasih sayang.
Maksud pergaulan baik ialah berbicara dengan penuh lemah lembut terhadap pasangan masing-masing dan anak-anak. Jadikan rumahtangga Rasulullah bersama saiyidatina Khadijah sebagai role-model: 
“Ketika Khadijah ingin menghidangkan makanan kepada Rasulullah, Jibril sudah memberitahu Baginda akan kedatangan Khadijah yang membawa makanan. Jibril meminta Baginda menyampaikan salam Jibril dan salam daripada Allah yang sudah membina istana untuk Khadijah di syurga.
“Apabila ditanya kenapa Khadijah mendapat penghormatan itu, Allah berkenan dengan dua perkara yang dilakukan Khadijah kepada Rasulullah SAW iaitu tutur katanya yang lembut dan layanan baik diberikan kepada Baginda.
“Justeru, bagi isteri atau suami yang menginginkan ganjaran syurga, maka berkatalah dengan lemah lembut dan berikan layanan baik kepada pasangan. Inilah yang sepatutnya dilakukan untuk membina keluarga bahagia,”
Ramai yang tidak memberi perhatian kepada sumber rezeki kerana beranggapan ia bukan sebahagian daripada faktor yang membantu keluarga mencapai kebahagiaan sedangkan aspek itu memainkan peranan penting.
Rasulullah SAW sudah menjelaskan bahawa makan yang dimakan akan menjadi darah daging. Makanan yang haram tempatnya di neraka sementara makanan daripada sumber halal serta suci membolehkan doa dimakbulkan.

Begitu juga berbuat baik kepada ibu bapa kerana selain menjaga hati kedua-duanya, anak juga bertanggungjawab untuk berkhidmat kepada ibu bapa termasuk menyelesaikan hutang serta tuntutan haji mereka.


---

(( ..فالصالحات قانتات حافظات للغيب بما حفظ الله.. ))
An-Nisa:34

Menjadi seorang muslimah solehah itu perlu dibumi. Bukan perlu kita mencari.

Know yourself that you are blessed,dear women. :)


Wanita Perindu Syurga

Bismillah

Setiap insan tentunya mendambakan kenikmatan yang paling tinggi dan abadi. Kenikmatan itu adalah Syurga.
Dalam Al Qur’an banyak sekali ayat-ayat yang menggambarkan kenikmatan-kenikmatan Syurga.
“(Apakah) perumpamaan (penghuni) Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang bertakwa yang di dalamnya ada sungai-sungai dari air yang tidak berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tidak berubah rasanya, sungai-sungai dari khamr (arak) yang lazat rasanya bagi peminumnya, dan sungai-sungai dari madu yang disaring dan mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah-buahan dan ampunan dari Rabb mereka sama dengan orang yang kekal dalam neraka dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga memotong-motong ususnya?” (Muhammad : 15)
Nikmatnya Syurga!
Di samping mendapatkan kenikmatan-kenikmatan tersebut, orang-orang yang beriman kepada Allah SWT kelak akan mendapatkan pendamping (isteri) dari bidadari-bidadari Syurga nan rupawan yang banyak dikisahkan dalam ayat-ayat Al Qur’an yang mulia, di antaranya :
“Dan (di dalam Syurga itu) ada bidadari-bidadari yang bermata jeli laksana mutiara yang tersimpan baik.” (Al Waqiah : 22-23)
“Dan di dalam Syurga-Syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan, menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni Syurga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin.” (Ar Rahman : 56)
“Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan.” (Ar Rahman : 58)
“Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan penuh cinta lagi sebaya umurnya.” (Al Waqiah : 35-37)
Rasulullah S.A.W menggambarkan keutamaan-keutamaan wanita penduduk Syurga dalam sabda baginda :
” … seandainya salah seorang wanita penduduk Syurga melihat penduduk bumi nescaya dia akan menyinari antara keduanya (penduduk Syurga dan penduduk bumi) dan akan memenuhinya bau wangi-wangian. Dan setengah dari tudung wanita Syurga yang ada di kepalanya itu lebih baik daripada dunia dan isinya.” (HR. Bukhari dari Anas bin Malik radliyallahu ‘anhu)
Dalam hadith lain Rasulullah SAW bersabda :
Sesungguhnya isteri-isteri penduduk Syurga akan memanggil suami-suami mereka dengan suara yang merdu yang tidak pernah didengarkan oleh seorangpun. Di antara yang didendangkan oleh mereka : “Kami adalah wanita-wanita pilihan yang terbaik. Isteri-isteri kaum yang termulia. Mereka memandang dengan mata yang menyejukkan.” Dan mereka juga mendendangkan : “Kami adalah wanita-wanita yang kekal, tidak akan mati. Kami adalah wanita-wanita yang aman, tidak akan takut. Kami adalah wanita-wanita yang tinggal, tidak akan pergi.”
Ciri-ciri Wanita Syurga
Isteri-isteri kaum Mukminin yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya tersebut akan tetap menjadi pendamping suaminya kelak di Syurga dan akan memperoleh kenikmatan yang sama dengan yang diperoleh penduduk Syurga lainnya, tentunya sesuai dengan amalnya selama di dunia.
Di antara ciri-ciri wanita ahli Syurga adalah :
1. Bertakwa.
2. Beriman kepada Allah, Malaikat-Nya, Kitab-Nya, Rasul-Rasul-Nya, hari kiamat, dan takdir yang baik dan buruk.
3. Bersaksi bahawa tiada ilah yang berhak disembah kecuali Allah, dan Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berpuasa di bulan Ramadlan, dan naik haji bagi yang mampu.
4. Ihsan, yaitu beribadah kepada Allah seakan-akan melihat Allah dan dia mengetahui bahwa Allah melihat dirinya.
5. Ikhlas beribadah kerana Allah, tawakkal, mencintai Allah dan Rasul-Nya, takut terhadap azab Allah, mengharap rahmat Allah, bertaubat kepada-Nya, dan bersabar atas segala takdir-takdir Allah serta mensyukuri segala kenikmatan yang diberikan kepadanya.
6. Gemar membaca Al Qur’an dan berusaha memahaminya, berzikir mengingat Allah ketika sendirian atau tidak dan berdoa kepada Allah semata.
7. Menghidupkan amar ma’ruf dan nahi mungkar pada keluarga dan masyarakat.
8. Berbuat baik (ihsan) kepada tetangga, anak yatim, fakir miskin, dan seluruh makhluk, serta berbuat baik terhadap haiwan ternak yang dia miliki.
9. Menyambung tali persaudaraan terhadap orang yang memutuskannya, memberi kepada orang, menahan pemberian kepada dirinya, dan memaafkan orang yang menzaliminya.
10. Berinfak, baik ketika lapang maupun dalam keadaan sempit, menahan amarah dan memaafkan manusia.
11. Adil dalam segala perkara terhadap seluruh makhluk.
12. Menjaga lisannya dari perkataan dusta, saksi palsu dan menceritakan keburukan orang lain (ghibah).
13. Menepati janji dan amanah yang diberikan kepadanya.
14. Berbakti kepada kedua orang tua.
15. Menyambung silaturahim dengan kaum kerabatnya, sahabat terdekat dan terjauh.


” … dan barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, niscaya Allah memasukkannya ke dalam Syurga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai sedang mereka kekal di dalamnya dan itulah kemenangan yang besar.”
(An Nisa’ : 13)

Monday, February 8, 2016

Hukum Mempercayai Karma

Istilah karma berasal dari ajaran agama Budhha dan Hindu, yang membawa maksud bahawa segala perbuatan yang dilakukan akan memiliki akibat kepada pelaku di masa akan datang.
Dalam kitab Abhidamma dikatakan, bahawa setiap impresi rasa,seluruh perilaku manusia, dapat dianggap sebagai akibat dari karma. Contoh mudah; apabila seseorang terlahir sebagai orang miskin, maka itu terjadi akibat dari perilaku orang tersebut pada kehidupan sebelumnya. Dan perkara ini akan berlaku semula di masa akan datang. . . Sedangkan Islam, secara jelas, bahawa kita meyakini adanya Qadha' dan Qadar Allah. Takdir yang seiring,mengikut kehendak dan ketentuanNya. Sebagaimana firman Allah: إنا كل شيء خلقناه بقدر "Sesungguhnya segala sesuatu yang Kami ciptakan dengan takdir" (Al-Qamar:49) . .
Dan ajaran Buddha tidak mengajarkan ' takdir ' dalam agama mereka. Maka secara jelaslah bahawa hukum karma sama sekali tidak terkait dengan takdir Allah S.W.T. Justeru, tiada istilah karma bagi ajaran Islam kerana ianya adalah dalam ideologi agama Hindu. Adapun kita sebagai umat Islam, secara jelas kita meyakini dan mengimani bahawa tiada perkara yang berlaku tanpa qada' dan qadarnya. Tanpa susunan dan percaturanNya. Semoga kita sebagai umat Islam berjaya mencapai saleemul aqidah (aqidah yang sejahtera) dan tidak menyimpang dari ajaran dan syariatNya, insyaAllah. Wallahua'lam.


Monday, January 11, 2016

Bingkisan Hikmah: Just Listen

Nukilan: Ustaz Pahrol Mohd Juoi
.

Percayalah, kekadang manusia hanya inginkan ‘didengar’ bukan penyelesaian. Kerana dengan didengar, manusia terasa dihargai, disayangi dan dihormati. Jika kita ingin dicintai, cukuplah dengan menjadi pendengar. Tidak perlu melakukan apa-apa, cuma dengar…
Saya sendiri menempuh pelbagai kesalahan dan kesilapan dalam hidup akibat tidak mendengar. Sangka saya, dengan berkata-kata kita boleh meraih kemesraan. Rupa-rupanya tidak. Kita akan lebih dicintai, jika kita menjadi pendengar.
Kita pernah mendengar di corong radio apabila masyarakat menghubungi pakar motivasi, ulama, ustazah dan pendakwah… Acapkali mereka bukan meluahkan masalah. Mereka hanya bercakap dan bercakap… mengapa? Ya, mereka hanya ingin didengar.
Alangkah indahnya jika kita punya masa dan sedia meluangkan masa untuk menjadi pendengar. Kehausan untuk didengar ialah petanda kehausan kasih sayang dan cinta. Manusia tercari-cari siapa yang sudi menjadi pendengar untuk diluahkan segala dan semua. Sekali lagi, bukan inginkan penyelesaian tetapi hanya inginkan penghargaan dan kasih sayang.
Mari pada hari ini, kita bertekad untuk menjadi pendengar. Ketapkan mulut dan bukakan hati dan telinga untuk mendengar. InsyaAllah, kasih sayang akan bertaut dan berbunga kembali. Jangan biarkan isteri, suami, anak, pelajar, pekerja, pengikut dan pesakit kita ternanti-nanti… mulakanlah tugas cinta yang pertama: Just listen…hanya dengan mendengar.
Dari saya, hanya seraut catatan.

HANYA DENGAN  MENDENGAR…
Manusia memerlukan didengar kata-katanya sama seperti dia perlukan makanan. Tanpa makanan akan lemahlah jasad, sakitlah badan. Tanpa didengar akan tumpullah perasaan dan lumpuhlah emosi. Manusia yang membesar tanpa diberi hak didengar akan menjadi manusia yang kurang cerdas emosinya apabila dewasa kelak. Dia akan gagal mengurus perasaan marah, kecewa, takut dan dendamnya. Orang yang begini, akan gagal dalam hidupnya.
 Peri pentingnya didengar dalam hidup seseorang itu hingga menyebabkan bijak pandai mengungkapkannya melalui kata-kata hikmah yang berbunyi:“Tugas cinta yang pertama ialah mendengar.”
Ertinya, kekasih yang baik ialah kekasih yang mendengar rintihan, keluhan, aduan dan rayuan pasangannya. Justeru, dengan mendengar cinta akan lebih subur dan harum.
Orang yang banyak mendengar akan banyak belajar dalam hidup ini. Orang yang banyak mendengar bukan sahaja banyak pengetahuan tetapi akan banyak kawan dalam masyarakat. Mungkin kerana itu Allah ciptakan kita dua telinga dan satu mulut sebagai simbolik, kurangkan berkata-kata tetapi banyakkan mendengar. Malangnya, kebanyakan manusia lebih suka “memperdengarkan” daripada mendengar cakap orang lain.
 Lidah selalu menyebabkan telinga menjadi tuli. Dalam pergaulan, kita selalu sahaja ingin memonopoli perbualan. Kononnya dengan banyak bercakap kita akan terlihat pandai dan bijak berbanding orang yang diam. Kebanyakan kita menyangka orang yang diam itu bodoh. Tidak ada idea dan pendek wawasan. Sedangkan diam itulah terpuji dan bermanfaat. Kata bijak pandai:“Diam itu banyak hikmahnya tetapi sangat sedikit sekali orang mengambil manfaatnya.”
Cuba lihat orang di sekeliling kita dan lihat kita sendiri. Apakah kita banyak mendengar daripada berkata-kata? Maaf, kerap kali kita ingin jadi jaguh dan wira yang tidak henti-henti berkokok di mana-mana. Bila bercakap kita seolah-olah serba tahu. Kita mengetuai perbualan, kita menjuarai percakapan. Mengapa?
Ya, sering berlaku pangkat, harta, nama serta jawatan menyebabkan seseorang tidak sudi lagi menjadi pendengar. Pangkat ku lebih tinggi, aku cakap kau dengar. Nama ku lebih tersohor, jangan cuba-cuba mencelah bila aku berbicara. Kau tak layak menasihati aku, ilmu ku lebih tinggi. Begitulah yang kerap kita lihat dalam kehidupan. Bukan orang lain tetapi diri kita sendiri!
 Apakah dengan mendengar kita menjadi hina, miskin dan tidak ternama? Jika itulah anggapan kita jelas kita sudah tersalah. Menjadi pendengar menjadikan kita orang yang tawaduk (rendah diri). Orang yang tawaduk akan ditinggikan Allah. Orang yang mendengar akan lebih banyak belajar daripada orang yang asyik berkata-kata.
 Semakin banyak kita belajar semakin banyak ilmu yang kita peroleh. Dan bila semakin banyak ilmu yang kita miliki, maka semakin tinggilah darjat kita di sisi Allah dan manusia. Bukankah dalam Al Quran Allah telah menegaskan bahawa darjat ahli ilmu itu ditinggikan oleh-Nya berbanding orang yang tidak berilmu?
 Justeru, Allah yang Maha Pencipta juga bersifat Maha Mendengar – “sami”. Dan salah satu nama Allah yang baik dan indah ialah as Sami’. Allah maha mendengar rintihan, aduan, kebimbangan, luahan rasa daripada hamba-hambanya pada setiap masa, tempat dan ketika. Allah adalah “kekasih” setia yang sentiasa mahu mendengar rintihan hamba-hamba-Nya. Jika kekasih di kalangan manusia akan jemu jika masalah yang sama diperdengarkan berulang-ulang kali sebaliknya Allah tidak sebegitu. Allah bersedia mendengarnya  bila-bila masa sahaja.
 Jika ada jutaan manusia mengadu dan merintih kepada Allah, Allah tetap mendengar semua rintihan itu dengan terang dan jelas. Sedangkan seorang kaunselor, ulama, khadi, hakim yang terbaik sekalipun tidak mampu mendengar dua, tiga masalah daripada klien yang berbeza pada suatu masa dalam keadaan serentak.  Inilah kehebatan Allah sebagai As Sami’. Bukan sahaja Allah mahu mendengar bahkan mampu mendengar seluruh pengaduan hamba-Nya pada satu masa!
 Allah mulia dan agung kerana kesudian dan kesediaan-Nya mendengar rintihan dan pengaduan manusia. Begitu juga jika ada manusia yang mahu mendengar rintihan dan pengaduan manusia lain… dia juga akan ditinggikan darjatnya. Allah sudi mendengar rintihan semua manusia tanpa mengira pangkat, derjat, harta dan rupa paras. Allah mendengar permintaan seorang raja, Allah juga mendengar rintihan seorang hamba. Allah Maha Adil…
Seorang pesakit, datang merintih kerana penyakitnya… Allah mendengar. Seorang menteri mengadu hal-hal negara… Allah mendengar. Seorang isteri mengadu hal rumah tangga… Allah mendengar. Apa pun dan dari sesiapapun Allah tetap mendengar. Pintalah hal sekecil-kecilnya dan pintalah hal yang sebesar-besarnya, Allah tetap sudi mendengarnya. Daripada rintihan seorang pengemis yang merayu untuk mendapatkan sesuap nasi, sehinggalah kepada munajat seorang soleh yang memohon syurga, Allah tetap sudi mendengar, justeru Allah itu bukan sahaja mendengar tetapi Dia Maha mendengar!
Sebaliknya, manusia terlalu ego dan bersikap berat sebelah termasuk dalam soal mendengar ini. Ya, jika orang yang bercakap tinggi pangkatnya, maka dia senyap terpaku membisu. Tetapi jika yang bersuara itu orang bawahan, maka dia mendengar sambil lewa atau cepat-cepat memotong cakap sebelum orang bawahannya itu dapat menghabiskan percakapannya. Kalau sikaya menegur, semua menelinga dan tunduk akur. Tetapi bila si miskin yang mengadu, ramai yang berpaling dan menunjukkan reaksi selamba.
 Namun tidak begitu keadaannya pada insan bernama Muhammad saw. Baginda seorang yang sentiasa memberi hak mendengar kepada sahabat, isteri dan pengikut-pengikutnya. Walaupun, baginda “orang besar” yang memimpin negara, tetapi masih sempat mendengar rintihan anak kecil yang terbiar di tepi jalan di satu pagi Hari Raya. Di dalam mesyuarat, baginda sering mendengar pendapat sahabat-sahabatnya. Kekadang baginda ada pandangan, tetapi dirasakannya ada pandangan lain yang lebih tepat… maka diambilnya pandangan yang lebih tepat itu!
 Itulah Rasulullah saw yang paling berjaya meniru sifat As Sami’ Allah swt. Bagaimana dengan kita? Ah, malang, kekadang pangkat tidaklah setinggi mana… namun egonya sudah setinggi langit. Kononnya kitalah yang paling bijak dan mulia. Jika dalam satu majlis kita tidak dialu-alukan dengan kata-kata sambutan, maka kita rasa dipinggirkan. Jika dalam mesyuarat kita tidak dijemput bercakap, terasa orang menafikan keintelektualan, gelaran dan jawatan kita.
 Anda tidak perlu banyak cakap untuk disenangi dan disayangi, cukup dengan menjadi pendengar. Lihat mata orang yang bercakap, buka telinga dan hati, dengarlah dengan penuh simpati dan empati… nescaya orang akan jatuh hati. Bila anak-anak menghampiri kita, pegang tangannya dan ucapkan, apa yang kamu ingin katakan? Ayah atau ibu sudi dan sedia mendengarnya. Jika pekerja bawahan menziarahi atau datang di muka pintu rumah atau bilik anda lalu memberi salam, jawab salamnya dan bawa dia dekat dan dengar luahan katanya.
Dengarlah bisikan orang di sekeliling kita. Insya-Allah, kita tidak akan terpaksa mendengar jeritan. Berapa banyak bisikan yang dibiarkan yang akhirnya bertukar menjadi jeritan yang memeritkan. Isteri ingin mengadu, suami menjauh. Anak hendak bercakap, ibu-bapa membentak menyuruh diam. Pekerja ingin berbincang, dituduh ingin mogok. Rakyat ingin memberitahu, kononnya pemimpin serba tahu…
Terlalu banyak bisikan yang dipinggirkan dan disisihkan. Akhirnya, bisikan menjadi jeritan. Anak derhaka, isteri nusyuz, diceraikan suami, pekerja lari, rakyat berpaling tadah… Semuanya gara-gara dan angkara sikap mendengar yang semakin terhakis dalam kehidupan dan pergaulan.

http://genta-rasa.com/2013/01/17/just-listen-hanya-dengan-mendengar/#more-2401

.

.

Nota penting untuk diri.

Bingkisan Hikmah: Ikhlas


Manusia, terkadang perlu diuji dengan airmata dan patah hati. Sebelum kenal erti bahagia. 
.

.

Tidak semua
yang kau harap
Bisa menjadi dengan senang

Ada yang kau mahu
Tuhan bilang yang itu kau tak perlu

Ada yang kau tak mahu
Tuhan bisik yang itu kau paling perlu

Tenang tenang sayang
Bukan Tuhan tak tahu kau sedang
menangis tersedu sedan

Malah Tuhan sedang merindu
Sama sosok dirimu itu

Tersenyumlah
Walau mata kau sering saja merah
Pipi kau terus menerus membasah 


Sememangnya perjalanan ini kadangkala tidak mudah. Tapi yakinlah terus, Allah tidak pernah ingin menyusahkan :)

.

Keep on knowing, and stay istiqamah.
Never ever underestimate the power of du'a.

.

Senyum.

Saturday, January 9, 2016

Tinta Syukur

Bismillah.

Hamdalah. Segala puji, syukur, nikmat tak terhitung.

Setiap segi, di setiap dimensi, ALLAH tetap datangkan rahmat dengan jagaanNya.

.

.

Maaf seribu kali maaf, blog ini telah ditunda setahun lamanya tidak di update, kerana tiada entri yang berjaya disiapkan.

Sebenarnya, banyak entri hanya tersimpan di 'draft' blog, tidak di post. Dan semuanya punya cerita berbeza tetapi 'sengaja' dan tidak sengaja untuk dihabiskan penulisannya....

.

Moga Allah ampuni dosa-dosa.


Justeru saya mohon dan mohon, beribu mohon, untuk kalian yang masih setia berziarah di blog ini mendoakan penulis untuk terus istiqamah dan memperbaiki penulisannya.

Sekali lagi, saya mohon. dengan penuh kerendahan.



Allahu yubaarik feekum. :)