SAHABAT SETIA

TINTA DARI ILAHI

Saturday, September 6, 2014

Demi Sebuah Perjuangan..

Dedikasi khusus buat diri, sebagai  peringatan sebelum meneruskan perjuangan ke bumi anbiya'..

Pesanan dari ayahanda yg amat dicintai;



BANGUNKAN CINTA
DEMI SEBUAH PERJUANGAN

Aku bukan ulama...
Yang dapat membawa ke lautan perbahasan ilmu

Aku bukan mursyid...
Yang dapat membawa menyelam
ke lautan rahsia makrifat yang dalam

Aku hanya sang faqir cinta...
Mahu bicara pada ummah dengan satu kalimah
"hidupkan cinta, kerana dalam jiwamu ada cinta..."

Cinta adalah hadiah dari Allah
Untuk dinikmati semua insan
Maka bangunkan cinta yang sejati
Yang terpendam dalam jiwa
Yang wujud saat penciptaanmu
Dan tetap terus cinta itu ada pada dirimu
Mewajahkan diri dengan pelbagai nikmat yang dikurniakan

Pandanglah dengan cahaya, nescaya jiwamu
akan melihat cintanya yang meliputi

Dengan cinta itu,
engkau sebarkan pada kehidupan di sekelilingmu

Demi sebuah cinta
Hulurkan tangan untuk persaudaraan
Agar terbinanya kekeluargaan
Demi menjaga Iman, Islam dan Ihsan
Agar terpelihara diri
Dari keracunan kesyirikan dan kebutaan

Demi sebuah cinta
Mari kita melangkah menuju amal
Melalui pintu warisan ulama yang haq
Sanad waris ilmunya bersambung dengan Nabi SAW
Mereka adalah para Imam
yang diakui alim dalam bidang mereka
Tanpa pintu kebenaran ilmu
Islam yang engkau minum sekarang
Bukan dari pancaran mata air Rasulullah SAW
Maka engkau tidak akan mencapai hakikat
Merasai kenikmatan al-Kautsar Rasulullah SAW

Demi sebuah cinta
Mari kita bahagiakan diri kita dan mereka yang di sekeliling kita
Dengan menjernihkan jiwa
Menyucikan zahir dengan syariat Rasulullah SAW
Menyucikan tauhid...
dengan akhlak tauhid Rasulullah SAW
Menyucikan ruh...
dengan mengikuti muraqabah Rasulullah SAW
Jiwa malaikat dan rabbaniah akan melahirkan...
kehidupan yang bahagia
Jiwa syaitani dan haiwani akan menjadikan kehidupan dalam kesempitan dan keresahan...


Demi sebuah cinta
Hiduplah dengan mencari kedamaian
Sederhanalah peganganmu
dan hormatilah apa jua perbezaan
Jauhilah mengkritik selagi ada jalan membenarkannya
Hidupkan cintamu pada semua ulama, para syaikh, para da'ie, para jemaah, para pemimpin yang haq
Cinta membawa kita bersama
dengan mereka yang kita cintai...

Demi sebuah cinta
Mari perbetulkan kompas kehidupan
Agar pelayaran menuju ke pulau yang benar
Keindahan akhirat sebagai kerinduan dan perhentian
Kebahagiaan dunia tetap digenggam

Demi sebuah cinta
Hargailah pemberian cahaya cinta Rasulullah SAW
Sesungguhnya...
Pemandangan, pendengar,pemikiran dan perasaanmu
Amat terbatas untuk menyelami
rahsia di sebalik kehidupan

Al-Quran adalah cahaya yang ditinggalkan
Agar engkau melihat,mendengar, berfikir dan merasa
Dengan tadabbur dan tafakur fil Quran
Maka engkau akan selamat
dari bayangan yang menipu

Demi sebuah cinta
Kita daulatkan agama di tempat yang tertinggi
Kita pertahankan dari segala
ancaman yang meruntuhkan
Kita hargailah airmata dan darah Rasulullah SAW, ahli keluarga dan para sahabat r.a.
Membangunkan agama pada seluruh alam
Demi membawa manusia kepada kebahagiaan hidup dunia dan akhirat...


Duhai saudaraku
Inilah jalanku,
inilah seruan dakwahku
Ku cintai keamanan dan keharmonian
Bertema pada obor kalimah
"hidupkan cinta, kerana dalam jiwamu ada cinta"

Hulurkan tanganmu untuk bersama
Di atas satu rasa dan satu impian
Walau di mana engkau berada
Demi sebuah perjuangan..




Sunday, July 13, 2014

Memahami Makna Bacaan Solat



Bismillah.

Solat.
Sejak kecil lagi, ramai di kalangan kita telah melakukannya.
Tapi..
Kita faham tak sebenarnya bacaan solat kita?
Apa yang kita berjaya raih dalam solat, andai kita tidak dapat memahami maknanya?

Betul tak?^^

Maka mulai saat ini, saya ingin mengajak kalian untuk sama-sama perbaiki kualiti solat kita..

Dengan memahami maknanya.

Benda nampak macam kecil..walhal sebenarnya perkara inilah yang sepatutnya dititiberatkan.

Video berikut mudah-mudahan dapat membantu dalam mempelajari makna bacaan solat secara mudah dan ringkas.

video


Hayya 'alal falah. ;)

Saturday, July 12, 2014

Monolog Diri


Bismillah.

Ya Rabb, susahnya ku ingin jaga hati ini.
Saban hari, aku makin lelah memikirkan..
salahkah aku?

Atau sebenarnya memang salah hatiku ini?
Yang kian jauh dari Ilahi..?



Allah Allah.
Atmaku makin membentak dan kuat mengatakan... bahawa segalanya nyata..adalah salahku sendiri.

Ya. Diri sendiri.

Salahkan dirimu, kerana tergamak membiarkan ruhmu mati tanpa makanan rohaninya.

Salahkan dirimu, kerana tergamak mengatakan bahawa kamu mencintaiNya...
namun hakikatnya kamu masih tetap mengharap pada makhlukNya?

Bohong! Dusta! Ini tipu semata T.T

Ya.

Salahkan dirimu lagi kerna belum betul-betul percaya pada janjiNya..

Keraguan itu, menunjukkan bahwa kamu belum benar-benar faham dengan apa yang dipegang selama ini.

Kamu belum benar-benar yakin wahai diri, bahwa segala ketentuan itu, pasti, akan ada hikmah di sebaliknya.

Dan, di setiap perjuangan juga mujahadah yang dilakukan demi Islam, pasti, akan ada kemanisan di akhirnya..


Belum. Kamu nyata belum benar-benar bersedia.
Untuk menghadapi perjuangan yang lebih besar hendaknya.

Titik.

*****************************************

Maka sedarlah wahai diri,
Hidup ini umpama ladang.. yang perlu ditanam dan disemai..

Agar kelak kita dapat menikmati hasil tuaian dan manfaat dari ladang itu...

Maka wahai diri,

Begitulah juga dirimu..hidup ini adalah perjuangan.. dan sesungguhnya, perjuangan itu memerlukan ketabahan..dan pengorbanan..yang pastinya bukan sedikit..kerna imbalannya (yakni syurga) itu sangat besar nikmatnya sehingga tidakkan dapat kamu  persoalkan betapa nikmatnya...



Subhanallah...wal hamdulillah.. wa lailahaillallah.. wallahu akbar.

Persiapkanlah dirimu. Tanpa jemu. Demi Tuhan Yang Satu.

Kelak insyaAllah, segala kepayahan, dan ujian, akan dirasakan bahwa itu adalah satu kemanisan..



"Wahai Tuhan Yang Maha Membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas jalan agamaMu, jua ketaatan kepadaMu, serta mujahadah di jalanMu ya Allah.."

Allah. Allah. Allahu rabbi.

Aamiin, Ya Rabbal 'Alamiin.

****************************************

Al Baqarah:216

Moga dipermudahkan segala urusan.






Tuesday, March 18, 2014

Tentang Hati

Bagaimana kita mendidik hati kita..
Adakah dengan untaian kata-kata buruk yang selalu diperdengarkan..
sehingga sebati dan meresap hingga ke ubun-ubun hati dan fikiran kita dengan segala kata hinaan ..?

Bagaimana kita mendidik hati kita..
Adakah dengan selalu mengungkapkan zikir dan mengaktifkan minda dengan fikir..
Atau hanya seringkali memberikan halwa telinga kita yang faqir dengan lagu-lagu yang melalaikan baik batin mahupun zahir..?

Dan, sama ada kita ini sedar ataupun tidak..
Allah mengetahui apa yang ada di dalam setiap jiwa hambanya..
Sekalipun dia tidak pernah mengungkapkan kepada sesiapapun jua..

Kerana..
Dia Maha Melihat.
Dia Maha Mengetahui..
Setiap apa yang tersembunyi..
Meskipun hanya tersimpan kemas di dalam sanubari.

Oleh itu sahabat..

Jagalah hatimu..
Kerana di situlah jatuhnya pandangan Allah.

Walau apapun alasannya..
Apa yang pasti,
KITA adalah penentu, bagaimana kita mendidik hati kita.

Hindari maksiat, istiqamahlah dengan amalan sunat, insyaAllah hidup akan senantiasa berkat.

Moga Allah pelihara hati ini..

"..Sesungguhnya hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang "
                                                                                          [ Ar-Ra'd :28 ]



Sunday, March 2, 2014

SPM TARGET : 12A+ INSYAALLAH!



"Always aim for the sky, 
For if you fail,
                      At least,
           you will reach the cloud."

Maan najah, insyaAllah. :)
Moga kejayaan milik kita bersama.

Thursday, February 27, 2014

Rintihan Kalbu

Ya Allah
kuatkan aku,
untuk bernafas sebagai hambaMu.

Ya Allah,
bantulah aku,
untuk merasai damai dalam jiwaku,
tatkala aku,
berzikir mengingatiMu.

Ya Allah,
di saat aku,
merasa hiba, alpa dan leka,

Aku tahu,
hanya engkau yang mampu mengubatiku.

Di saat aku merasa khuatir dengan takdirMu,
entah mengapa,
perasaan itu akan menghilang,
tatkala aku tersungkur sujud di hadapanMu.
sewaktu ku menangis menahan sendu.
merintih hiba di hadapan Rabbku..

Aku seolah,
dapat merasakan ketenangan,
yang semilir, mendamaikan kalbuku.

Di kala jiwaku meronta,
namun hatiku tetap merasa bahagia.

Bila Kau, hadir di jiwa.

Ya Rabb,
Perasaan ini,
kedamaian ini,
janganlah Engkau tega,
untuk membiarkan diriku,
tanpa peganganMu.

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi..
Mogaku terus tabah mengharungi segala mehnah yang Engkau beri.

Pengemis cinta Ilahi.

bintufadz
Shah Alam
270214



Saturday, February 1, 2014

Palestin : Kisah Seorang Muhammad


Palestin. Masih ingatkah kalian pada jiwa-jiwa dan tangisan mereka?

Mereka yang tak pernah kenal erti lelah dalam perjuangan. Juga tak pernah lekang menuturkan kalimah tauhid 'Lailahaillallah Muhammadun Rasulullah' dalam diri mereka.

Merekalah pejuang Islam yang, begitu kental hatinya dalam meniti perjuangan dalam kehidupan.

Adakah kita mengenali mereka?


Kisah Seorang Muhammad
Kisah benar  yang berlaku di Gaza, Palestin. Seorang anak muda berjiwa besar, bernama Muhammad, yang hidup berteraskan tauhid dalam dirinya.

DUMM! GRRRR.. Bunyi kerikil-kerikil tajam di Gaza cukup membuatkan hati menjadi tak keruan untuk berada di dalamnya.

Tapi tidak bagi anak muda itu. Dia tetap dengan senjatanya. Dia tetap dengan dirinya.
Dan dia rela, untuk mengorbankan seluruh jiwa raganya untuk menentang zionis laknatullah..

Sehinggakan..

BOMM!!
Untuk seketika, Muhammad terjeda. Pedih. Kakinya terasa kebas dan hangat. Darah pekat kian mengalir dari pehanya. Muhammad cuba untuk menahan luka yang dihadapinya. Tapi..aneh. Dia hanya dapat merasai tanah batu keras bersama lendiran yang licin dan menggelikan. Muhamad mengerling sekilas..

Allahu rabbi.
Rupa-rupanya..kakinya telah hancur berkecai akibat dibom. Muhammad telah kehilangan kedua-dua belah kakinya. Dia kudung. Namun...

'Alhamdulillah'. Hanya kalimat itu yang keluar dari bibirnya. Tanpa gentar. Tanpa soal. Dia yakin, bahawa inilah ujian kecil dari Allah untukNya. Dan dia redha.

Bunyi dentuman semakin kuat. Begitu ramai orang di sekelilingnya yang rebah bergelimpangan. Termasuk ibu dan adiknya. Dengan mata kepalanya sendiri, Muhammad telah menyaksikan keluarganya  pula hancur berkecai usus dan daging mereka. Jeritan hiba kedengaran. Sayu. Dia melihat dengan pandangan jernih. Sekali lagi, walau begitu sulit untuk menterjemahkannya, dia memilih untuk terus mengucapkan syukur.

'Alhamdulillah'.

Jihad Itu Mulia
"Wahai Muhammad! Mengapa engkau tergamak mengatakan Alhamdulillah, sedangkan keluargamu saat itu telah mati dek kerana kejamnya zionis laknatullah telah menghancurkan mereka? Tidakkah engkau marah dengan mereka? Demi Allah! Sungguhpun engkau tidak mengatakan kebencian kepada mereka sekalipun, aku tahu bahawa engkau membenci mereka. Tapi, bukankah tidak patut jika engkau mengucapkan Alhamdulillah untuk semua ini?"

Itulah pertanyaan seorang aktivis Malaysia, Pn Salima Habibi kepada Muhammad. Aneh! Terlalu aneh baginya. Bagaimana mungkin Muhammad bisa menuturkan kalimah syukur dengan apa yang telah berlaku kepada dirinya?

Muhammad tersenyum.

" Ya Ukhti! Sesungguhnya aku adalah orang yang beruntung kerana telah dipilih oleh Allah untuk menjadi pejuang. Dan aku amat bersyukur dengan hal ini. Adapun aku menzahirkan kesyukuranku kerana ibu dan adikku mati itu, memang selayaknya aku katakan. Mereka telah SYAHID. Dan janji Allah kepada mereka yang syahid adalah syurgaNya yang penuh nikmat. Maka apakah aku patut untuk tidak mensyukuri kurniaanNya kepada kerabatku ini?"

Gulp. Terdiam. Muhammad kemudian menyambung lagi,

"Tapi ya ukhti. Aku kini yang merasa bimbang. Aku khuatir, apakah aku juga akan tergolong bersama mereka? Alhamdulillah, sekarang, kakiku telah menjadi 'tiket' untukku ke sana kerana telah hancur bersama dalam berjuang. Maka, dari saat ini aku juga harus cuba untuk memanfaatkan segala anggota tubuhku yang lain untuk turut sama berada dalam syurgaNya. Dan tidak akan aku biarkan hidupku tanpa makna! Lillahi taala!"




Salahkah Cinta?

Soalan yang kerap kali menggangu fikiran anak muda...

"Salahkah saya bercinta?"

"Saya hanya sekadar meminatinya dalam diam. Keelokan peribadinya membuatkan saya jatuh hati kepadanya. Adakah ianya satu dosa?"

CINTA.

Amat klise jika ianya hanya dipandang dari suatu sudut sahaja.
Tapi itulah hakikatnya, yang sering membebani fikiran anak muda.
Dalam mendepani perasaan cinta antara lelaki dan perempuan, persoalannya, bolehkah?

Bercakap mengenai cinta, itu adalah fitrah bagi manusia. Setiap orang pasti akan merasainya. Suatu perkara normal untuk hidup seorang hamba.

Namun awas! Jangan biarkan ianya menjadi fitnah.

Memang lumrah perempuan akan cenderung kepada lelaki dan begitulah sebaliknya.
Tapi..tunggu dulu!
Pertamanya, kita perlu checklist hati kita.

Adakah kita mencintai seseorang itu kerana Allah?
Jika jawapan kita adalah ya, lalu, apakah buktinya?
Direkodkan dari sebuah hadith daripada Anas bin Malik, bahawa sesungguhnya Rasulullah S.A.W bersabda;
Tiga perkara jika terdapat dalam diri seseorang itu,maka dengan perkara itulah dia akan memperolehi kemanisan iman : "Seseorang yang mencintai Allah dan RasulNya lebih dari yang selain keduanya, tidak mencintai seseorang itu melainkan kerana Allah, dan dia tidak suka kembali kepada kekafiran (setelah Allah menyelamatkannya daripada kekafiran itu), sepertimana dia tidak suka dicampakkan ke dalam neraka."
[H.R Imam Muslim]
Manusia yang hidup dalam keimanan, akan meletakkan cinta Allah dan Rasul itu di tempat yang tertinggi. Untuk pemilik cinta setelah cintaNya, mereka akan lebih mengutamakan akal dalam setiap tindakan.

Jalan terbaik, fikirkan dahulu. 
Adakah kita betul-betul bersedia?
Membina baitul muslim, yang menjadi syariat sebagai landasannya?

Cuba tanya pada diri..
Mampukah kita? Layakkah kita? Sudah bersediakah kita?
Dan yang paling penting... sudah cukupkah ilmu di dada?
Jika sudah, teruskan melangkah dalam mengejar cinta itu.
Silakan, kerana anda telah hampir untuk melengkapkan separuh daripada agama. 
Nikah. Sunnah besar yang Rasulullah sangat menggalakkan untuk umatnya.
Akan tetapi, jika belum bersedia..
Ingat pesan 3P ini.
PAUSE. PRIORITI. PERGI.
Pause! Jika nyata masing-masing sebenarnya tidak bersedia. Dan masih belum mencapai tahapnya.
Tahap yang bagaimana?

Fardul muslim. Pembentukan asas peribadi muslim. Melalui 10 Muwasafat Tarbiyah.




Maka, secara ringkasnya..


10 sifat inilah yang perlu dijadikan asas dalam diri individu muslim. Sebelum melangkah ke tingkat seterusnya iaitu baitul muslim.

Nah,ianya bukan sesuatu yang mudah bukan?

Oleh itu, lihat kembali diri kita sekarang ini.
Adakah kita benar-benar bersedia?

Yakinlah Dengan JanjiNya
Sesungguhnya janji Allah itu pasti. Sebagaimana firmanNya :
"Sesungguhnya laki-laki yang baik itu untuk perempuan-perempuan yang baik, dan perempuan -perempuan yang baik itu untuk laki-laki yang baik pula.." [Surah An Nur:26]

Maka letakkanlah sepenuh pergantungan kepadaNya.
Allah itu lebih mengetahui, apa yang terbaik untuk kita.
Jodoh, ajal dan rezeki kita, semuanya telah ditetapkanNya dengan sebaik-baiknya.
Maka apakah kita perlu merasa ragu? :)


"..Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ianya baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ianya buruk bagimu, sesungguhnya Allah itu lebih Mengetahui, sedang kamu tidak ketahui"
Al-Baqarah, ayat 216.

Sesungguhnya perancangan Allah, adalah yang terbaik. ^_^

Tuesday, January 21, 2014

Mana Satu Pilihan Hati?


Saya bertanya kepada ibu, "ibu, mana satu pilihan hati, orang yang sayangkan kita atau yang kita sayang?"
Ibu jawab, "dua-dua bukan.."
Saya tercengang. Ibu mengukir senyuman.
"Pilihan hati ibu adalah yang sayangkan kita kerana Allah.." saya menarik nafas dalam-dalam.
"Macam mana nak tau orang tu sayang kita kerana apa?" Ibu diam sekejap berfikir dan kemudian tersenyum.
Rasanya ibu seperti dapat menduga apa yang sedang bermain dalam hati anak perempuannya. Mana mungkin saya mampu menyorokkan rahsia hati dari ibu sedangkan sekilas saya pun, ibu mampu membacanya.
"Yang paling tahu hanya Allah.." ibu merenung dalam-dalam wajah anaknya.
"Kerana hanya Allah mampu membaca hati hambaNya.." ibu menyusun ayat-ayatnya.
"Dan keikhlasan kerana Allah itu akan terserlah keberkatannya tanpa perlu sengaja ditonjokan oleh seseorang tu.."
Saya memintas, "Tak faham.."
Ibu menyambung, "Cinta di dalam jalan Allah.. Bertemu kerana sama-sama mencari redha Allah.."
Ibu menyambung lagi, "Begini, setiap insan yang bergelar manusia telah Allah ciptakan berpasang-pasangan. Rasa ingin dikasihi antara seorang suami dan isteri suatu fitrah. Automatik boleh ada daya tarikan magnet tu.."
Wajah saya merah, sedikit cemas jika ibu dapat mengesan gelora jiwa muda ini..
Ibu menyambung, "Setiap manusia telah Allah tetapkan rezeki, jodoh dan maut sejak azali lagi. Persoalannya ialah.. siapakah jodohnya itu?" ibu berhenti seketika.
Saya tunduk malu, cuba menyorokkan rasa panas di pipi. Ibu buat-buat tidak nampak.
"Ibu dulu masa muda ada secret admire. Rajin betul dia hantar surat. Masa tu ibu dah tahu yang bercinta sebelum kahwin ni tak halal. Ibu nak belajar sungguh-sungguh. Lama budak tu tunggu Ibu. Akhirnya Ibu bagi kata putus, ibu hanya akan membalas cinta dia jika dia sah suami ibu. Dan dia memang bukan jodoh ibu, maka tak pernah dia menerima balasan cinta tu," ibu merenung jauh.  Saya merapatkan badan kepada ibu, semakin berminat dengan kisah lama ibu..
"Ibu memang tak ada perasaan langsung pada dia ke?" saya menyoal sambil memandang tajam wajah ibu.
Ibu ketawa kecil.
"Walaupun mungkin ada, ibu tak pernah bagi peluang pada diri ibu untuk mengisytiharkan perasaan tu. Ibu takut pada Allah. Ibu bukan seperti rakan sebaya ibu yang lain. Ibu, seperti kakak.." ibu memandang saya sambil memegang pipi dan dagu saya. Kemudian tangannya mengusap rambut di kepala saya.
"Dulu bila di sekolah, ibu pelajar pertama yang bertudung.  ibu membawa imej agama.  Kawan-kawan dan cikgu-cikgu panggil ibu dengan gelaran mak Aji. Sebab zaman tu hujung 70-an dan awal 80-an tak ramai lagi yang bertudung betul menutup auratnya. Zaman tudung nipis dan nampak jambul. Kemudian kawan-kawan ibu sikit-sikit ikut bertudung. Akhirnya kami semua dipanggil di perhimpunan. Kami dimarah guru besar kerana bertudung sedangkan ustazah kami bertudung tapi nampak jambulnya.." ibu melemparkan pandangan ke lantai.
"Selepas itu ustazah jumpa kami secara persendirian. Ustazah kata dia tak mampu nak pakai seperti kami. Dia suruh kami teruskan.." sambung ibu.
Ada getar di hujung suara ibu. Kisah silam perjuangan ibu di sekolah dahulu sikit-sikit ibu ceritakan pada saya. Itulah juga salah satu inspirasi kepada saya untuk bangkit semula setiap kali terjatuh ketika berjuang di sekolah dulu.
"Mungkin kerana personaliti ibu, ibu menjadi tempat rujukan kawan-kawan ibu. Jadi, bila ibu nak ambil sesuatu tindakan, ibu kena fikir betul-betul sama ada tindakan ibu tu akan menyebabkan Allah marah atau tidak. Ibu ayah berdosa tak? Dan maruah pembawa agama terjejas tak? Kalau ibu membalas cinta si lelaki tadi, bermakna ibu sedang menconteng arang di muka-muka pembawa-pembawa agama. Orang akan pandang serong terhadap orang yang bertudung sedangkan kesilapan tu hanya seorang dua yang buat. Besar fitnah akan timbul apabila orang-orang agama mengambil ringan batas syariat duhai anak.." ibu menelan air liurnya.
Saya diam. Fikiran saya sedang cuba memahami maksud ibu.
"Jatuh cinta perkara biasa. Apabila kita jatuh cinta pada seseorang, itu tandanya ada sesuatu keistimewaan pada seseorang tu. Apatah lagi orang yang kita jatuh cinta tu di atas jalan dakwah ni. Tetapi kita kena ingat. Kita tak akan dikahwinkan dengan seseorang atas sebab jatuh cinta atau saling cinta mencintai. Bercouple mungkin. Tetapi bukan berkahwin. Kerana kita berkahwin dengan jodoh kita, jodoh yang Allah dah tetapkan sejak azali. Dan tak mustahil orang yang kita paling benci itulah jodoh kita yang kita akan dikahwinkan dengannya.."
Tiba-tiba air mata saya mengalir. Argh! Ego saya kalah bila mendengar hujah ibu.
Ibu meneruskan, "Allah itu Maha Adil. Dia tak pernah menzalimi hamba-Nya. Sesungguhnya, yang selalu menzalimi hamba-Nya ialah diri hamba tu sendiri. Sebabnya hamba itu degil. Dia mahukan yang bukan haknya dan yang bukan milik dia.  Mencintai seseorang tidak semestinya memilikinya.
Dalam Islam,  kita dah diajar untuk saling mencintai antara satu sama lain seperti diri sendiri. Jadi apabila kita mencintai saudara perempuan, kita bebas peluk dia. Tetapi bila dengan lelaki, kita ada batas-batasnya. Orang kafir kata batas-batas ini suatu diskriminasi, tetapi sebenarnya batas-batas syariat itulah yang memelihara kehormatan seorang lelaki dan seorang perempuan.
Cuba renungkan, kita mengenali seorang insan yang amat baik, sempurna agamanya dan rajin. Lalu kita jatuh hati padanya. Ditakdirkan jodohnya dengan insan lain, kita pula dengan yang lain. Tetapi itu tidak bermakna ukhwah antara kita dan dia terputus. Kita dan dia sama-sama mencari redha Allah. Kita dan dia masih boleh sama-sama bekerjasama untuk mencari redha Allah. Perbezaannya, dia halal untuk isterinya sedangkan untuk kita, dia tetap lelaki ajnabi seperti yang awalnya," ibu berhenti seketika.
Tentu kering tekak ibu menerangkan kepada saya persoalan hati ini.
"Jadi di sini ibu nak kamu faham, jatuh cinta bukan perkara luar biasa. Dan berkahwin pun bukan suatu jaminan untuk tak jatuh cinta pada lelaki lain. Kerana itulah ramai isteri yang curang, suami yang curang. Ada orang tukar pasangan macam tukar baju. Apa yang penting ialah kita kena perjelaskan pada diri kita supaya setiap kali kita jatuh cinta, jatuh cinta itu kerana kita jatuh cinta kepada Pencipta dia. Kita beritahu pada diri kita berulang kali yang kita mencintai Allah,  kerana itu kita mencintai si dia. Letakkan Allah sebagai sempadan hati kita, segala perkara yang kita cintai dan sayangi termasuk ibu ayah adalah kerana mencintai Allah. Dan apabila kita membenci seseorang atau sesuatu, beritahu pada diri sendiri berulangkali yang kita benci sekian-sekian hal kerana Allah semata-mata."
"Hati kita ni walaupun dalam dada kita sendiri, ia tetap bukan milik kita. Kita tak mampu untuk mengawalnya. Hanya Allah yang boleh memegangnya. Sebab tu kita kena dekatkan diri dengan Allah. Sebab kita nak dia pegang kukuh-kukuh hati kita. Bila dia pelihara dan masuk dalam hati kita, itulah nikmat lazatnnya bercinta. Masa tu biarpun satu dunia menyakiti kita, kita tak rasa sakit sebab kita asyik dengan nikmat bercinta dengan Allah. Bercinta dengan Allah sangat berbeza dari bercinta dengan manusia. Kerana tentulah pegalaman bercinta dengan lelaki kaya, rupawan, sempurna dan bijaksana tak sama rasanya bercinta dengan lelaki miskin, hodoh,cacat dan dungu. Betapa nikmatnya cinta Allah, hanya mereka yang pernah merasai sahaja yang mampu mengerti."
"Walau siapapun jodoh yang Allah hantarkan untuk kamu, terimalah dengan hati yang redha. Tak mustahil dia adalah orang yang kita benci. Kalau yang kamu sayang, pun tak jadi masalah. Tapi kalau dapat yang kamu tak nak, lantaran kelemahan yang ada pada dia,ingatlah bahawa dalam diri setiap insan telah Allah ciptakan dengan kelebihan masing-masing. Dan mungkin kamu ada kekuatan yang dapat mengubah si lelaki tadi supaya hidup dia bermakna dan mungkin kamu sahaja yang mampu mencungkil kelebihan yang ada pada dia. Mungkin juga si lelaki ini ada sesuatu kelebihan yang kamu sangat-sangat perlukan yang satu dunia tak mampu bagi pada kamu.. Alangkah bertuahnya kamu kalau kamu mengerti setiap pemberian Allah dan belajar untuk bersyukur," sekali lagi berjuraian air mata saya turun. Terasa lemah lutut hendak berdiri.
Ibu menarik tubuh saya dan memeluk erat. Pelukan ibu sangat-sangat kuat. "Ibu dah didik anak ibu dari belum lahir untuk mencintai Allah. Sekarang ibu serahkan anak ibu yang ibu sayang sangat ni pada Allah untuk Dia pelihara," ibu mengakhiri kata-katanya dengan suara sebak dan air mata yang mengalir ke bahu saya.

#telah diedit dan di copypaste dari blog seorang sahabat.

Semoga hati kita sentiasa dipandu olehNya.

Monday, January 20, 2014

Children Of Heaven : Filem Wajib Tonton

Bismillah wal hamdulillah.

Chidren Of Heaven. Merupakan sebuah filem dari Iran. Telah diterbitkan pada 1997 oleh Majid Majidi.



Filem yang pasti, membuatkan anda terkesan dengannya.

      Mengisahkan tentang dua beradik, iaitu Ali Mandegar dan Fatimah dalam menghadapi rintangan untuk ke sekolah dengan hanya berkongsi sepasang kasut milik Ali, tanpa pengetahuan ibu dan ayah mereka. Kisah mereka bermula apabila Ali, telah mendapati bahawa kasut milik adiknya hilang sewaktu dalam perjalanan untuk pulang ke rumah.

                                        

               Sewaktu di pasar, Ali telah singgah ke sebuah kedai sayur dan meletakkan barangan lain di luar kedai tersebut . Malangnya, apabila seorang tua melintasi kedai tersebut, dia telah membersihkan sampah-sampah dan tanpa sengaja, turut sama mengambil kasut milik Fatimah yang baru dibaiki.

Dan sejak itu, ujian mereka bermula.



Setiap hari, Fatimah akan ke sekolah dengan kasut milik abangnya, dan kemudiannya akan pulang dari sekolah, berlari-lari anak, untuk segera memulangkan kepada Ali, untuk ke sekolah pada petang harinya.

Dan begitulah hari seterusnya. Dan seterusnya. Setiap hari.

           Sehinggalah...

Ali telah berjaya menemukan penyelesaian. Ya, dia ingin menghadiahkan Fatimah sepasang kasut baru!

Itu niat Ali. Dan dia nekad.

Tapi... bagaimana caranya?

Ingin tahu kisah mereka dengan lebih lanjut?

Jemput tonton di sini : Children Of Heaven Full Movie


Mari hayati kisah pengorbanan mereka :)

Sebuah filem yang benar-benar meruntun jiwa, dan mengajar kita betapa bernilainya..

 Erti KASIH SAYANG dalam memaknakan kehidupan.





Wednesday, January 15, 2014

Mutiara Hikmah Yang Tersembunyi

 Bismillah walhamdulillah.

Sekadar perkongsian hari ini. Semoga kita sama -sama peroleh manfaat.

Ini buku Matahari. Kumpulan Cerpen Tarbawi karya Hilal Asyraf. Sudahkah kalian membacanya?




Antara banyak-banyak cerpen, saya suka pada Sang Penyeru. Dan kebetulan dua tahun lepas, saudara Hilal telah mengadakan Pertandingan Testimoni Terbaik untuk buku-buku beliau. Dan Alhamdulillah, saya berpeluang menyertainya.

Pertandingannya mudah. Cuma tuliskan sahaja testimoni berkenaan salah satu cerpen yang diminati, serta berikan tiga pengajaran daripadanya.

Maka saya telah memilih cerpen 'Sang Penyeru' sebagai pilihan.

Cerpen Sang Penyeru merupakan sebuah cerpen dimana para da'ie pasti akan tersentap apabila membacanya, dan cerpen ini adalah antara cerpen yang paling saya minati.

Pengajaran pertama, dapat dilihat bagaimana seorang tua yang begitu gigih tanpa jemu, terus menyebarkan sinar Islam dari terus sirna ditelan zaman.
Begitulah kita, sebagai da'ie seharusnya berusaha GIGIH dan tiada putus asa dalam menyebarkan dakwah, kerana justeru kita sebenarnya tidaklah sehebat atuk (dalam cerpen) apatah lagi Rasulullah S.A.W.,kerana "sesungguhnya Islam bermula dalam keadaan terasing, maka ia akan kembali asing seperti sebelumnya, maka berbahagialah bagi orang yang terasing." -HR Muslim

Kedua, sememangnya jalan dakwah cukup sukar, sebagaimana kopi yang tidak akan lengkap rasanya tanpa gula, begitulah senario kehidupan seorang da'ie yang tidak akan lengkap tanpa mehnah dan cabaran, justeru MUJAHADAH itu penting dalam menjadi seorang da'ie,kerana tidak tergolong dalam kalangan orang beriman selagi belum diuji.

Ketiga, justeru dakwah ini ibarat kita menembak secara rambang, memang tidak akan kena semuanya namun pasti, ada yang akan terkesan dengannya. Tugas kita sebagai da'ie adalah menyeru, dan ALLAH JUALAH YANG MEMBERI NATIJAHNYA,Insyaallah.

Semoga Allah redha dengan usaha kita.
Bukan untuk kemuliaan dan sanjungan manusia
tetapi kemuliaan Allah di Akhirat nanti.
InsyaAllah kita bersama,dan Allah akan bersama kita..



Maklumat lanjut berkenaan pertandingan tersebut, klik sini ;

                                          Pertandingan Testimoni Terbaik Hilal Asyraf

Alhamdulillah 'ala kulli haal. Saya kemudiannya telah terpilih untuk menjadi pemenang testimoni tersebut.

Ringkas untuk dijadikan cerita, saudara Hilal meminta saya untuk PM nama, alamat, no. telefon serta alamat emel bagi proses penghantaran pada 20 Disember 2012, dua tahun lalu. Itu yang dijanjikan. Hadiahnya adalah berupa buku karangan Hilal Asyraf yang bertajuk "Simfoni Cinta".

Dan saya amat gembira dengan penghargaan ini.

Namun takdir Allah, penghantaran masih belum sampai seperti yang dijanjikan. Sehinggalah pada 14 Disember lalu, saya telah berpeluang untuk berjumpa dengan beliau di Kolej Serumpun, Dewan Putra 2 di UPM untuk mengikuti ceramah beliau.

Dan waktu itu, saya dapat menuntut hadiah itu kembali :)
Alhamdulillah.

Kesimpulannya dalam cerita saya di atas, sebenarnya kadang-kadang, bukan semua yang kita mahu dalam hidup, kita boleh dapat dengan sekelip mata.

Semuanya memerlukan proses, dan pastinya masa yang panjang untuk mendapatkan sesuatu.

Tinggal sahaja kita, sama ada ingin BERUSAHA untuk mendapatkannya, atau tidak.

Contoh mudah, adalah apa yang telah berlaku pada diri saya sendiri.

Kebetulan waktu itu, saya memang ada di rumah bapa saudara saya di Bangi. Jadi bila saya dapat tahu bahawa beliau akan datang ke UPM, saya kemudiannya terus mengajak bapa saudara saya untuk pergi ke sana.

Alhamdulillah, usaha saya tak sia-sia. Dan, saya telah berjaya mendapatkannya :)


    [ Asalnya saya diberi pilihan antara dua buku ini, dan saya memilih Simfoni Cinta :) ]

MORAL OF THE STORY: Setiap perkara yang berlaku itu, pasti ada hikmah di sebaliknya :')


p/s: Bagi yang masih belum membelinya, dapatkannya di stokis buku yang terpilih berdekatan rumah anda !
   
Rugi jika tak dapat membacanya. Banyak mutiara hikmah yang kita boleh raih dari hasil nukilan beliau ;)

SEMOGA ALLAH REDHA.

2014 - Satu Permulaan Baru

Bismillah walhamdulillah.

          Alhamdulillah. Pembuka kata untuk tahun 2014 yang penuh makna. Sudah lama rasanya saya meninggalkan laman web blogger ni. Nampaknya saya telah membiarkan ianya bersawang. Tidak meletakkan apa-apa update. Hanya sedikit sahaja usaha saya kira.

Sedar tak sedar, sudah lima tahun rupanya usia blog saya. Namun yang terkilannya, saya tidak dapat menghidupkan blog ini dengan baik.

            Mulanya, asal saya membina blog ini adalah sewaktu saya berada di tingkatan satu. Sekadar suka-suka untuk mengikut kawan-kawan. Kebetulan waktu itu, ramai kawan sekolah yang mencipta blogger. Jadi, saya tidak mahu ketinggalan untuk mencuba.

            Mungkin ketika itu saya masih terlalu mentah untuk memahami akan peri pentingnya mata pena dalam menyebarkan dakwah. Tapi kini, ya, saat ini, saya telah dapat merasakan seolah-olah ada sesuatu perkara yang saya perlu usahakan.

Iaitu menghidupkan blog ini. Dengan hasil penulisan saya sendiri.

Sebagaimana sabda baginda Rasulullah S.A.W :

                   " Sampaikanlah daripadaku, walau sepotong ayat. "

Dan sekarang saya ingin melaksanakannya. Bukan sekadar suka-suka, namun atas kesedaran bahawa saya juga tergolong sebagai seorang DA'IE, yang mengajak kepada Allah S.W.T.

Itu rupanya yang saya abaikan selama ini.

Dan kini, saya tidak mahu untuk mengulanginya lagi.

Semoga Allah memberi saya kekuatan, untuk terus memaksimumkan potensi diri dalam kehidupan.

Bermanfaat untuk Islam, insyaAllah.

KUNTUM KHAIRA UMMAH ! (KAMU ADALAH UMAT TERBAIK!)

Bersama kita bergerak.

     

 Nota Kaki :

       DA'IE - Penyeru yang mengajak orang lain kepada Allah S.W.T