SAHABAT SETIA

TINTA DARI ILAHI

Saturday, February 1, 2014

Salahkah Cinta?

Soalan yang kerap kali menggangu fikiran anak muda...

"Salahkah saya bercinta?"

"Saya hanya sekadar meminatinya dalam diam. Keelokan peribadinya membuatkan saya jatuh hati kepadanya. Adakah ianya satu dosa?"

CINTA.

Amat klise jika ianya hanya dipandang dari suatu sudut sahaja.
Tapi itulah hakikatnya, yang sering membebani fikiran anak muda.
Dalam mendepani perasaan cinta antara lelaki dan perempuan, persoalannya, bolehkah?

Bercakap mengenai cinta, itu adalah fitrah bagi manusia. Setiap orang pasti akan merasainya. Suatu perkara normal untuk hidup seorang hamba.

Namun awas! Jangan biarkan ianya menjadi fitnah.

Memang lumrah perempuan akan cenderung kepada lelaki dan begitulah sebaliknya.
Tapi..tunggu dulu!
Pertamanya, kita perlu checklist hati kita.

Adakah kita mencintai seseorang itu kerana Allah?
Jika jawapan kita adalah ya, lalu, apakah buktinya?
Direkodkan dari sebuah hadith daripada Anas bin Malik, bahawa sesungguhnya Rasulullah S.A.W bersabda;
Tiga perkara jika terdapat dalam diri seseorang itu,maka dengan perkara itulah dia akan memperolehi kemanisan iman : "Seseorang yang mencintai Allah dan RasulNya lebih dari yang selain keduanya, tidak mencintai seseorang itu melainkan kerana Allah, dan dia tidak suka kembali kepada kekafiran (setelah Allah menyelamatkannya daripada kekafiran itu), sepertimana dia tidak suka dicampakkan ke dalam neraka."
[H.R Imam Muslim]
Manusia yang hidup dalam keimanan, akan meletakkan cinta Allah dan Rasul itu di tempat yang tertinggi. Untuk pemilik cinta setelah cintaNya, mereka akan lebih mengutamakan akal dalam setiap tindakan.

Jalan terbaik, fikirkan dahulu. 
Adakah kita betul-betul bersedia?
Membina baitul muslim, yang menjadi syariat sebagai landasannya?

Cuba tanya pada diri..
Mampukah kita? Layakkah kita? Sudah bersediakah kita?
Dan yang paling penting... sudah cukupkah ilmu di dada?
Jika sudah, teruskan melangkah dalam mengejar cinta itu.
Silakan, kerana anda telah hampir untuk melengkapkan separuh daripada agama. 
Nikah. Sunnah besar yang Rasulullah sangat menggalakkan untuk umatnya.
Akan tetapi, jika belum bersedia..
Ingat pesan 3P ini.
PAUSE. PRIORITI. PERGI.
Pause! Jika nyata masing-masing sebenarnya tidak bersedia. Dan masih belum mencapai tahapnya.
Tahap yang bagaimana?

Fardul muslim. Pembentukan asas peribadi muslim. Melalui 10 Muwasafat Tarbiyah.




Maka, secara ringkasnya..


10 sifat inilah yang perlu dijadikan asas dalam diri individu muslim. Sebelum melangkah ke tingkat seterusnya iaitu baitul muslim.

Nah,ianya bukan sesuatu yang mudah bukan?

Oleh itu, lihat kembali diri kita sekarang ini.
Adakah kita benar-benar bersedia?

Yakinlah Dengan JanjiNya
Sesungguhnya janji Allah itu pasti. Sebagaimana firmanNya :
"Sesungguhnya laki-laki yang baik itu untuk perempuan-perempuan yang baik, dan perempuan -perempuan yang baik itu untuk laki-laki yang baik pula.." [Surah An Nur:26]

Maka letakkanlah sepenuh pergantungan kepadaNya.
Allah itu lebih mengetahui, apa yang terbaik untuk kita.
Jodoh, ajal dan rezeki kita, semuanya telah ditetapkanNya dengan sebaik-baiknya.
Maka apakah kita perlu merasa ragu? :)


"..Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ianya baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ianya buruk bagimu, sesungguhnya Allah itu lebih Mengetahui, sedang kamu tidak ketahui"
Al-Baqarah, ayat 216.

Sesungguhnya perancangan Allah, adalah yang terbaik. ^_^

No comments:

Post a Comment