SAHABAT SETIA

TINTA DARI ILAHI

Thursday, September 22, 2016

"Cuma kau je yang belum buktikan diri kau. Jangan berhenti berlari, dik."

Dan dia diam.

"Tapi..sampai bila?"

"Selagi belum bertemu destinasi akhir kita-SYURGA. Selagi itu, kita punya masa."




-------------------

PERSISIRAN PANTAI, BAGAN LALANG
Angin bertiup. Sepoi terasa. Azma terpaku melihat keindahan alam. Begitu indah sekali pemandangan pagi ini. Burung terbang bebas dan berkicau untuk memulakan hari. Dan sang mentari, kelihatan seperti malu-malu pula untuk keluar bersemuka dengan si langit.

Kagum.

Subhanallah.

Dalam hati, kata-kata umi semalam masih  terngiang-ngiang di kotak fikirannya.

"Adik, kuat ya. Allah ada. Sebab itu, jangan putus asa."

Dan dia menangis.

"Tapi umi, adik bukan macam orang lain. Adik cacat umi, adik takut..nak hadapi semua ni."

Umi mendekat, mendakap erat tubuh anak bongsunya itu. Hanya diam membantu. Sengaja membiarkan anaknya itu menangis semahu-mahunya di pelukannya. Sebelum akhirnya bersuara, "macam mana adik tahu yang adik tak boleh buat kalau adik belum pun hadapi semua tu?"

Azma terpaku. Air matanya tetap mengalir deras, di pelupuk mata. Diseka, kemudian terjeda. Semula.

----------------------

-bersambung



Tuesday, August 9, 2016

Bingkisan Hikmah: Tudung Wanita Itu Empat

Petikan kata dari buku 'Beduk Diketuk', Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Tudung wanita itu ada empat.

Apa dia?

Tudung pada wajah
Jangan sampai wajahnya mengundang fitnah.
Kecantikan adalah pingitan buat suami, bukan pameran untuk lelaki ajnabi.

Tudung pada mata
Matanya tidak memandang lelaki lain selain mahramnya.
Solehah yang hakiki, tidak dipandang dan tidak memandang.
Tudung pada suara
Tidak dilunakkan dengan tujuan memikat dan mempesona.
Tudung pada hati; mengingati Allah dengan tasbih Fatimah : SubhanAllah, Alhamdulillah, Allahhuakbar.."

Tapi ingatan untuk diri.
Muslimat, ada beza antara sombong dan menjadi terhormat.
Tertutup jangan jumud. Terbukalah, namun jangan sampai terbiar hanyut.

Islam itu, indah.
---
Banyak tokoh-tokoh wanita muslimah yang dapat dijadikan contoh betapa perlunya peranan kita muslimat, di medan amal Islami ini.

Malala Yousufzai. Satu contoh tokoh wanita kontemporari yang berani ke depan, berlantang suara dalam menegakkan keutamaan pendidikan dalam kalangan wanita.

Hanan Al-Hroub. Tokoh pendidik wanita Palestin yang berjaya membangunkan kanak-kanak Palestin di sana. Sentuhan wanita nyata penting dan mampu menggoncangkan dunia.

Jika bukan dari kita sendiri, siapa lagi?

.

.

Jadilah kita, wanita yang berprinsip.
biarlah keterbukaan kita itu, yang berprinsip 
yang tidak lari dari syariat
walaupun hanya sekecil perkara
walaupun hanya dianggap remeh
berprinsiplah.


Muhasabah untuk diri.
Moga Allah jaga. 

Monday, August 8, 2016

Pengemis Cinta

Coretan Hikmah: Pengemis Cinta

Hamba ini seperti pengemis...
Terlalu lemah,
Mengharap kekuatan dan kudrat dariNya
Untuk harungi dan depani cabaran di luar sana
Di sebalik jalal dan juga jamalNya..

Hamba ini seperti pengemis...
Mudah goyah,
Tatkala diuji dan diberi pilihan..
Mudah sekali untuk tak tetap pendirian
Seakan lupa akan firmanNya Tuhan
Hadapilah..segala ujian dan dugaan
Dengan sabar, solat
dan istiqamah dalam perjuangan..


Ya..
Hamba in seperti pengemis..
yang begitu hina
merintih hiba
di hadapan Sang Pemilik Cinta

Tapi perasaan seorang pengemis ini,
bahagia.
Kerna dengan Dia
Hanya Dia
yang mampu mengubat segalanya.

Dan semoga,
aku kekal menjadi pengemis.
Terus mengemis...
sehingga berjaya meraih syurga.







Friday, July 29, 2016

Coretan Rasa: Sebuah Damai Itu Bagaimana?

Pada langit itu,
Satu persatu di tekuni.
Diamati...

Subhanallah.
Persis kehidupan yang penuh warna warni.

---

Allah hadirkan
Matahari yang memancar sinarnya di pagi hari
Agar engkau menikmati
Betapa indahnya keping-keping kehidupan di bumi ini
Yang satu-persatunya,
Harus kau amati. Setiap inci.

Allah datangkan
Cahaya rembulan di kegelapan malam yang sepi
Begitu indah..
Seakan sebuah ganjaran kerehatan buat hambaNya
setelah membanting-tulang berhempas-pulas
Dengan beribadah tekun-bekerja di awal siangnya
Demi mencicipi rezki halal di perjalanan kehidupan
yang sementara cuma

Allah titipkan
awan-awan yang menghiasi langit kejora itu
dengan titisan air hujan,
hasil putaran sang awan
yang memaknai kehidupan bersama hidupan
Nun.. di sebalik kejauhan

Lalu akhirnya...

Allah hadiahkan
Sang pelangi yang memukau insan
yang lahir..setelah berakhirnya titisan hujan
Seakan memberi
'ganjaran' utuh setelah kehujanan

---

Begitulah cerminan-sebuah-kehidupan..

Lalu merasai damai itu bagaimana?

"Apabila kau percaya, tiada perkara tanpa rahmatNya,
dan tiada susunan melainkan pasti, ada hikmah di setiap satunya."


:)

| Salanjur | 300716|









Saturday, April 2, 2016

Cerpen: Syurga

23 JANUARI 2013
ALOR SETAR, KEDAH

"Wirda, Nisa' berdosa Wir. Nisa'..tak kuat.."

Wardah mengusap sahabatnya itu. Lembut. Jauh di sudut hati, timbul rasa sebak melihat sahabatnya yang sedang berduka.
Benarlah.
Sakit peha kanan, peha kiri pasti turut merasainya.

Wardah hanya membisu. Setia mendengar luahan sahabatnya. Sebelum memulakan bicara,

" Nisa', awak percaya tak dengan ketentuan Allah? "
Lembut Wardah menuturkan.

"Mestilah saya percaya."

"Alhamdulillah. Jadi awak yakin, setiap sesuatu yang berlaku itu, tidak akan pernah ada yang sia-sia?"

Nisa' membatu. Terdiam. Berfikir.

"Ya, Wir. Nisa' yakin. Tapi, Nisa' tetap rasa berdosa. Nisa' tak mampu membahagiakan dia sebelum meninggal, bahkan selalu menyakitkan hatinya. Macam mana ni Wir? Apa yang perlu Nisa' buat sekarang? Nisa' tak sempat mohon maaf sebelum..sebelum.."

Serta-merta pipinya terasa hangat. Air mata Nisa' laju mengalir membasahi pipinya yang mungil.

" Nisa', sudahlah. perkara lepas, biarkan ia berlalu. Arwah pun dah selamat dikebumikan. Semoga ibu tenang di sana.."

Air mata Nisa' semakin laju mengalir.

" Ingat Nisa', kita masih ada kehidupan. Masih jauh perjalanan. Harus memandang ke depan, perbaiki kembali kesilapan lalu, bukan hanya menangisi pemergian ibu. Tak akan ada gunanya lagi Nisa', sudahlah tu" Wardah cuba menenteramkan hatinya.

'Ya Allah, kuatkan sahabatku ini Ya Ilah,' gumamnya dalam hati.

Nisa' merapati wajahnya ke bahu Wardah sebelum mereka berpelukan. Erat.
Wardah terus-menerus mengusap bahunya.

Dan gerimis hujan pada petang itu seolah turut sama menemani mereka dan menangisi pemergian ibu.

--------------------

15 JANUARI 2008

"Nisa', ibu nak mintak tolong sikit boleh..? Tolong.."

"Arggh!" Belum sempat ibunya berkata lanjut, Nisa' terlebih dahulu mendahului.

"Apa ni ibu. Nisa' banyak kerja lah. Tak ada masa untuk semua benda tu. Adik-adik kan ada, boleh mintak tolong diorang je okey?" Bahasanya kasar. Buku yang dipegangnya dihentak ke meja. Dalam hati, mendengus hebat.

'Ada-ada je lah ibu ni. Masa ni lah nak mintak tolongnya.'

Hati si ibu beristighfar. Diam.

"Tak apalah kalau macam tu." Datar suara ibu. Tapi sebelum keluar, sempat dia senyum dan pesan kepada si anak."Kejap lagi ibu selesai masak, ayam masak merah. Nisa' suka kan? Nanti turun sama makan ya."

"Hmm" Nisa' hanya menggumam. Sepatah.

Mak Idah kemudiannya berlalu pergi.

Dan si anak, hanya diam. Dan kembali menyambung kerjanya yang dari tadi hanya menonton filem baru Korea..

.

.


Di luar, Mak Idah tidak putus-putus beristighfar dan berdoa memuji Tuhan.

" Ya Allah, kau telah kurniakan aku seorang anak perempuan yang begitu cerdas, dan aku bersyukur kepadaMu. Namun kau jadikanlah dia juga cerdas dan begitu baik akhlaknya."

.


.

Doa si ibu.
Yang siapa sangka.
Panahan sakti kepada akan terkabulnya ia.

Pabila sampai, masanya.









TAMAT
-Sebuah nukilan, pendek.









Bingkisan Hikmah: Erti Bahagia

Bahagia itu
Bukan hanya sekadar mimpi
Tetapi hakikatnya, pasti
Semua manusia mengimpi

Bahagia itu
Tidak berlaku tanpa memberi
Kerna memang lumrah insani
Buat yang mengerti
Pasti akan terus usaha menalar makna diri

Bahagia itu
Bila Engkau mampu fahami ia
Percayalah
Tiada apa yang akan kau pinta
Selain ia
Walau seperti sederhana cuma

Kerna yang apa adanya itu
Akan tetap membahagiakan
Tanpa perlu pengertian
Bila hati hidup Bertuhan

Sungguh,
Bahagia itu
Adalah pabila
Hati tenang mengingatiNya.

.

.

Qalbun saleem (Hati yang sejahtera)

TanpaNya, kita tidak punya makna.

Semoga terus bersama menuju redhaNya.

.

.

030416
1:56 AM
Irbid, Jordan





Tuesday, March 22, 2016

22 Mac : Memperingati Syahidnya 2 Permata Ummah

22 Mac.
Hari peringatan, syahidnya 2 permata ummah, Syeikh Ahmad Yasin dan Dr Said Ramadhan Al-Buthi.
---
Mengenang Syeikh Ahmad Yasin, Antara Pemimpin dan Fitnah Harta
Syeikh Yasin, nama lengkapnya Syeikh Ahmad Ismail Yasin lahir tahun 1938 di desa Al-Jura, sebelah selatan kota Gaza, syahid pada saat sedang puasa sunat Isnin- Kamis, hari Isnin, 1 Safar 1425 H/ 22 Mac 2004 M karena dihentam rudal penjajah Zionis Israel setelah melaksanakan solat subuh berjema’ah di masjid Al-Mujama’ Al-Islami, Gaza.
Syeikh Ahmad Yasin merupakan tokoh spiritual gerakan Hamas, Qiyadah (pemimpin) bagi pejuang dan rakyat Palestin melawan penjajah Zionis Israel.
Walaupun usianya uzur, keadaan tubuhnya lumpuh dari leher hingga hujung kaki, setiap hari harus menggunakan kerusi roda, tidak menghalangi beliau untuk berdakwah, memimpin dan membina umat, rakyat Palestin khususnya di Gaza.
Beliau memiliki ‘izzah (kemuliaan) sehingga disegani dan dicintai kawan, ditakuti lawan dalam hal ini penjajah Zionis Israel.
Sebagai tokoh spiritual dan qiyadah dalam perjuangan, Syeikh Ahmad Yasin banyak memberikan keteladanan bagi pengikutnya dan rakyat Palestina, juga bagi umat Islam yang rindu syahid di jalan Allah.
Dalam suatu khutbahnya, Syeikh Ahmad Yasin pernah berkata: " Umat ini tidak akan pernah memiliki kemuliaan dan meraih kemenangan kecuali dengan Islam. Tanpa Islam tidak pernah ada kemenangan. Kita selamanya akan selalu berada dalam kemunduran sampai ada sekelompok orang dari umat ini yang siap menerima panji kepemimpinan yang berpegang teguh kepada Islam, baik sebagai aturan, perilaku, pergerakan, pengetahuan, mahupun jihad. Inilah satu-satunya jalan. Pilih Allah atau binasa! "
" Dan Allah tidak menjadikan pemberian bala-bantuan itu melainkan sebagai kabar gembira bagi (kemenangan) mu, dan agar tenteram hatimu karenanya. Dan kemenanganmu itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. "
(Ali Imran :126).
Suatu ketika ada seorang penganut Kristen di kota Ramallah, Tepi Barat, Bassam Hana Rabbah namanya. Dia datang menemui Syeikh Ahmad Yasin untuk mengadukan permasalahannya karena ada seseorang di Gaza melakukan penipuan terhadap dirinya. Syeikh Ahmad Yasin yang juga pimpinan Dewan Islah (perdamaian) dengan bijaksana mampu mendamaikan antara Bassam Hana Rabbah seorang Kristen dengan seseorang yang telah melakukan penipuan.
" Syeikh meresponnya dengan serius, bahkan mampu bersikap adil terhadapku. Hak-hak saya pun boleh kembali saya nikmati. Sebagai tanda terima kasih, sebagian hartaku diberikan kepada Dewan Islah ", tutur Hana Rabbah.
Sebagai seorang pemimpin, Syeikh Ahmad Yasin tidak cinta dunia, tidak gila harta, bahkan kehidupannya sangat sederhana.
Mariyam Ahmad Yasin menceritakan tentang sikap hidup ayahnya:
"Rumah ayah terdiri dari 3 kamar dengan jendela yang sudah rapuh. Rumah ini sangat sederhana sekali. Ini fakta bahwa ayahku tak cinta dunia, namun cinta akhirat. Banyak yang menawari beliau untuk memiliki rumah seperti pejabat tinggi negara, namun ditolaknya. Bahkan pernah suatu ketika, Pemerintah Autoriti Palestin memberi sebuah rumah besar di suatu kampung mewah di Gaza, namun Tawaran itupun di tolak, ia tidak peduli dengan berbagai ragam bentuk kesenangan duniawi.
Rumah ini sangat sempit. Tidak ada lantai, dapurpun ala kadarnya. Jika musim dingin, kami kedinginan. Namun jika musim panas tiba, kami pun kepanasan. Ayah sama sekali tidak memikirkan untuk merenovasi rumahnya. Ia justeru sibuk mempersiapkan rumah di akhiratnya. Adapun keadaan sebegini, alhamdulillah, kami cukup sabar, karena kami percaya. Insya Allah, kami akan melihatnya lagi di surgaNYa nanti. Untuk itulah kami juga sangat berharap dapat mati syahid seperti beliau."
Jika Syeikh Ahmad Yasin ingin kaya, dilimpahi harta , rumah mewah bertingkat, kereta mewah lebih dari empat, makanannya serba lazat, semuanya boleh sahaja beliau dapatkan, bukankah beliau mempunyai pengikut yang taat, kedukukan yang memikat?
Akan tetapi semuanya itu tidak beliau lakukan untuk memperkaya diri di tengah pengikut dan rakyatnya yang sedang sengsara dan menderita, akibat penjajah, sekali lagi tidak!
Syeikh Ahmad Yasin memiliki iman dan perasaan yang tinggi, beliau sangat cinta dan peduli kepada umat yang pada hakikatnya adalah umat Nabi Muhammad saw.
Dan barang siapa yang mentaati Allah dan Rasul (Nya), mereka itu akan bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, iaitu: Nabi-nabi, para siddiiqiin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.
(An Nisa' :69).
---
Syahidnya Dr Said Ramadhan Al-Buti di Masjid Iman, Damsyik
DAMSYIK: Serangan pengebom nekad di dalam Masjid Eman yang terletak di tengah-tengah ibu kota Syria (waktu Malaysia) meragut 42 nyawa termasuk ulama terkenal Sunni negara itu, Syeikh Mohammad Said Ramadan al-Buti yang difahamkan cenderung kepada rejim pemerintah.
Serangan yang dilakukan pada sebelah petang itu menyaksikan pengebom nekad meletupkan dirinya sendiri ketika Mohamed al-Buti sedang mengadakan ceramah agama untuk pelajarnya.
"Jumlah kematian susulan serangan pengganas ini meningkat kepada 42 di mana 84 mangsa lain mengalami kecederaan.
Kematian Mohamed al-Buti disifatkan satu tamparan hebat kepada Presiden Bashar al-Assad, di mana beliau sedang berusaha menamatkan ancaman pemberontak di negara itu.
Datangnya Ulama' membawa Rahmat. Tanggal 21 Mac 2013 perginya seorang Ulama' terkemuka dunia dibawa bersama ilmunya. Dia dikurniakan Syahid tatkala di usia senja. Datangnya dinanti penduduk bumi, perginya ditunggu-tunggu penduduk langit.
Terlalu besar jasanya pada ummah ini. Dia adalah seorang Ulama' yang 'alim Rabbani.
.
.
Semoga Allah merahmati dan mengampuni keduanya.
Al- Fatihah